Halaman

29 Mei 2019

BPN Day 24 : Baju Lebaran ; Tradisi atau Kebutuhan?

Memasuki Ramadhan ke 24, makin banyak saja ya kebutuhan untuk lebaran nanti. Kalau ke pasar bahkan rasanya semua barang gak ada yang gak laku dijual. Mau taplak meja, tutup kulkas, gorden, vas bunga, karpet, bahkan sepuh emas pun dirubung konsumen. Apalagi yang namanya toko baju. Duh itu dari awal Ramadhan aja sudah promo besar-besaran.


Saya jadi sering berpikir, apakah lebaran wajib untuk beli baju baru? Tapi, sisi hati yang lain punya jawaban. Kan ini lebaran, hari rayanya muslim, kapan lagi bisa merayakan momen spesial dengan tampilan yang spesial pula? Tapi (lagi), kalau masih punya baju bagus yang jarang dipakai, alangkah lebih baiknya kalau itu saja yang dipakai kan? Nah lho! Inget gak sama lagunya Dea Ananda yang ada liriknya seperti ini,

Baju baru, alhamdulillah
untuk dipakai di hari raya
tak ada pun tak apa-apa
masih ada baju yang lama

Bicara soal baju lebaran ini, saya pribadi memang gak terlalu ambil pusing. Kalau dulu pas masih anak-anak sampai saya SMP sih masih ya. Sepertinya kalau gak ada baju lebaran, rasanya hampa, haha. Atau karena memang dari kecil dulu sudah biasa dibelikan baju sama ibu, jadi kalau gak ada ya itu tadi, seperti bukan lebaran. Kebiasaan ini rupanya terbawa hingga saya beranjak dewasa dan sudah punya uang sendiri.

Awal kerja dan dapat gaji, bahkan saya beli lebih dari satu stel baju untuk lebaran, hehe. Tapi seiring berjalannya waktu, saya jadi sadar dan gak terlalu mementingkan baju lebaran. Gak harus baju baru kalau lebaran, karena ternyata saya malah seringnya beli baju bukan momen lebaran aja. Jadi, ya kalau masih ada baju yang pantas, saya bisa pakai itu.

Eh tapi... ternyata setelah menikah, tradisi itu rasanya diulang lagi, haha. Dimulai dari kebiasaan keluarga suami saya yang suka pakai baju kompakan (yang pada akhirnya saya harus cari baju baru karena seringnya saya gak punya yang kompakan begitu, haha), sampai ya karena saya merasa ada rezeki jadi gak apa-apa deh beli baju pas lebaran. Toh ada budgetnya juga.

OOO

Sebenarnya urusan baju lebaran ini gak harus jadi kontroversi kan? Menurut saya pribadi sih, kalau memang gak butuh-butuh amat dan gak terlalu mendesak ya bisa pakai baju yang lama juga kok. Oh iya, saya punya beberapa alternatif biar lebaran gak kelihatan pakai baju yang itu-itu saja.

1. Selingi baju lebaran dengan baju yang jarang dipakai
Orang lain yang jarang sekali bertemu kemungkinan akan lupa kalau baju yang kita pakai lebaran tahun ini bukan baju baru. Lagipula orang lain juga gak pernah tanya kan, ini baju baru atau baju lama? Hehe. Jadi, pakai saja baju yang sudah lama semedi di lemari. Asal masih bagus dan layak, gak masalah.

2. Mix and match
Memadu padankan baju dengan asesoris lainnya juga cukup ampuh untuk menghasilkan tampilan baru. Misalnya ganti jilbab yang pasangan dengan terusan dengan jilbab lain yang cocok. Atau bisa juga baju lama dikasih outer yang sepadan. Dijamin deh tampilannya lebih segar.

3. Modifikasi baju
Kalau yang ini sepertinya harus punya sedikit kreativitas. Misalnya dari baju terusan yang dijadikan tunik atau bisa juga dari kemeja dimodifikasi dengan tambahan karet dan pita di bagian pinggang.

Nah, itulah beberapa tips untuk yang gak beli baju lebaran. Semoga menginspirasi ya!

Baca juga : Berburu Diskon Online? Cek Tipsnya Dulu!

2 komentar:

Niklosebelas mengatakan...

setuju nih mbak... saya juga kadang kalo udah kehabisan ide soal baju lebaran, akhirnya ngerombak baju-baju lama heheh

Laela Awalia mengatakan...

Iya mba Niklosebelas, saya paling mix n match aja hehe