Halaman

05 Agustus 2018

Jalan Kaki dan Ocehan Gak Jelas Saya


Saya ini sukanya jalan kaki. Dari SMP dulu, sekolahnya kan lumayan jauh tuh dari jalan raya, ya saya jalan kaki sehabis turun dari angkot. Dulu mah, belum banyak anak-anak yang dianter sekolah sama orang tuanya. Gak kayak sekarang, jalan sedikit aja anaknya sudah bilang cape, males, panas. Waktu SMA saya juga begitu, jalan kaki masuk gang menuju sekolah. Kalau sekarang kan banyak anak SMA yang sudah pada bawa motor atau bahkan mobil sendiri. Trus, waktu SMA itu juga, saya sering kemana-mana jalan kaki.

Salah satu pose jalan kaki saya, haha
Pernah nih sama temen berdua, selepas dari ada acara talkshow atau apa waktu itu di SMA 3 Bandar Lampung, kami memutuskan untuk jalan kaki ke Gramedia! Gila gak tuh, jauh kan dari SMA 3 ke Gramed? Tapi kami jalan aja nembus-nembus gang sambil ngobrol cekakak cekikik walaupun malamnya pegel-pegel semua, haha.

Trus, waktu kuliah, saya pun masih belum punya kendaraan sendiri (walaupun punya juga, saya gak bisa). Untung gedung kuliah saya masih dekat sama halte tempat angkot-angkot berhenti, jadi saya gak terlalu jauh untuk jalan. Tapi, dari gedung kuliah ke perpus besar itu yang lumayan. Tapi ya saya tetep aja suka jalan kaki. Mau sendiri, berdua, atau ramean.

Pun ketika saya masih kerja di Palembang. Antara kosan dengan tempat kerja saya itu lumayan jauh, sekitar 20-25 menit jalan kaki standar. Waku itu belum ada ojek online yang siap kapan saja. Mau panggil ojek konvensional juga jauh karena mangkalnya di depan jalan raya. Jadi kosan saya tuh di tengah-tengah perum, yang kalau mau ke jalan depan lumayan jauh, jalan belakang lebih jauh lagi. Kalau teman kerja saya sempat jemput ya saya dijemput. Tapi kalau gak ya saya jalan kaki.

Ada banyak hal yang bisa saya lakukan selagi jalan kaki. Paling sering sih ngelamun sambil ngoceh sendiri dalam hati. Pernah sih, ngerekam ocehan sendiri pake MP4 yang dulu lagi hits. Tapi, jadi geli sendiri karena kalau ketemu orang disangkanya gila kali, hehe. Saya juga bisa memikirkan banyak hal sambil jalan. Tentang apa yang sudah dilalui sebelum ini atau apa yang akan dilakukan nanti. Inspirasi juga kerap datang ketika saya berjalan kaki.

OOO

Kemarin siang, saya juga jalan kaki selepas turun angkot menuju rumah. Iya kalau gak ada yang jemput begini, siang terik tapi harus jalan. Sudah dari pertama kali harus jalan, saya coba panggil ojek online, tapi selalu muter-muter aja tuh aplikasi cari driver. Entah memang daerah saya ini masih jarang ojek online atau babang ojeknya lagi istirahat siang, haha.

Untung ada payung jadi lumayanlah walaupun sampai rumah juga muka dan badan masih tetap panas dan berasa merah. Hitung-hitung juga olahraga. Kan selama saya kerja, saya kebanyakan duduk di depan komputer. Jadi biar ada sentuhan sehat-sehatnya ya jalan kaki. Gak tau sih ini jadi sehat atau malah buang-buang energi. Tapi saya menikmatinya. Walaupun sampai rumah langsung tepar depan kipas angin.

Dan, sepanjang jalan dari depan ke rumah tadi, saya memikirkan satu hal. Tadi supir angkotnya menolak pembayaran dari saya. Saya ceritain dari awal ya. Pas mau nyebrang jalan raya sebelum naik angkot, saya memang sudah lihat ada satu angkot di seberang. Cuma karena ketutup mobil truk besar dan sepertinya angkot itu juga sudah melaju, saya tunggu angkot yang lain aja. Ketika ada angkot lain dan saya sudah naik, tetiba, supir angkotnya bilang ke saya,

“Mbak, itu ada angkot di depan yang nungguin. Naik itu aja mba.”

Saya melongo dan pada akhirnya saya ikuti apa katanya. Sebab, perseteruan sesama supir angkot kerap terjadi dari hal kecil semacam ini. Rebutan penumpang. Daripada ribut, jadi saya turun dan naik angkot yang ternyata sudah nunggu saya di depan tadi. Dari awal saya naik sampai saya turun, saya gak begitu perhatian dengan supir. Sekali sih liat mukanya, sudah itu gak lagi dan gak berfikir apa-apa lagi.

Pas saya turun dan menyodorkan uang, dia tersenyum dan bilang, “Gak usah.”

Saya sedikit bengong dan meyakinkan bahwa saya mau bayar, tapi dia tetap nolak dan melajukan mobilnya. Sampai saya jalan kaki dan berfikir dia siapa. Apakah dia kenal saya tapi saya gak kenal? Atau apakah dia sedang baik hati hingga tidak menarik ongkos dari penumpangnya? Atau ada tampang kasihan di wajah saya? haha. Saya berfikir sambil jalan sampai akhirnya saya baru mengingat wajahnya. Dia teman SMA saya! Sungguh! Tapi saya lupa namanya, hehe. Maafkeun.. *sungkem.

Itu salah satu hal yang terfikir dari perjalanan kaki saya tadi siang selain ocehan-ocehan gak jelas dalam hati saya yang nantinya saya tuangkan dalam bentuk tulisan, haha.

Baca juga : Bandung Dalam Setapak

Tidak ada komentar: