Halaman

29 Desember 2008

ISENG, GAK LAGI DEH!


Deuu... bentar lagi taon baru ya! Udah nyiapin target apa aja neh? Hehe.. aku jadi inget sama kebiasaan singkat aku pada jaman dahulu kala. Setiap akhir tahun, aku bakal nulisin target untuk tahun yang baru. Targetnya segepok, bo! Padahal setelah dievaluasi di akhir tahunnya, uh... palingan satu-dua biji aja yang terlaksana, hehe...

Aku paling inget waktu SMA doeloe. Aku pernah buat target untuk gak pacaran (soalnya dulu tuh aku n the gank lagi koar-koar anti pacaran). Jadi, walaupun gak bakal ada yang nembak aku jadi pacar, tetep aja aku tulis tuh target.

Tapi, ternyata oh ternyata, pada tahun yang baru dimulai itu, aku deket sama seseorang. Persisnya sih tetangga jauh banget gua (ya ampun... tetangga oh tetangga!). aku sih tadinya biasa aja kalo ketemu dia, tapi lama-lama kok si doi mulai menampakkan niatnya –PDKT- gitu. Mulai kirim surat ke aku (waktu itu aku belum punya hape kayaknya). Ow..ow.. surat cintaku yang pertama! :-)

Guess what? Aku dapet tembakan cinta dari cowok?! Wow... peningkatan neh! (haha... karna selama SMA belum pernah ada yang nembak). Sebenernya aku gak terlalu respect sama tuh cowok, gak terlalu meluluhkan hatiku (halah!) tapi gak tau kenapa, aku ladenin aja tuh surat cinta. Aku bales terus sampe akhirnya aku dan dia ketemuan di suatu tempat. Trus, jadian deh! Ya ampun... gak gue banget dah jadian sama cowok! Tau gak kenapa aku nekat nerima doi? Sstt! Jangan bilang-bilang ya, waktu itu aku Cuma iseng aja. Sumpe aku iseng banget.

Yah, menurutku sih bisa dimaklumi. Aku kan masih cewek SMA yang masih seger dan pengen hepi-hepi karna dimanjain sama seseorang (weekk...). jadi apa-apa gak dipikir mateng-mateng dulu (duh... maap banget ya, Mas ***).

Perjalanan cinta (duilee...) antara aku dan dia menurutku biasa aja. Palingan kalo ketemu, saling senyum penuh arti (haha...). kalo kata orang cinta itu bikin hati dag-dig-dug pas dua insan saling bertemu, aku gak ngerasain itu tuh! Seinget aku Cuma sekali aja pas kebetulan ketemu tanpa ada orang lain yang berdiri disamping aku. Ah, pokoknya aku gak pernah ngasih sesuatu yang spesial buat dia.

Tapi, beda banget sama si doi. Dia sih, wuih... sayang banget, bo, sama aku. Perhatiannya ampun-ampunan deh! Sebenernya aku mulai luluh juga diperlakukan bak putri raja sama dia. Apa-apa dibaikin, lagi bete, diajak jalan. Lagi laper, diajak makan (dari telpon suruh makan sendiri di rumah masing-masing, hehe...).

Tapi, tetep aja lama-lama aku gak bisa bertahan karna memang pada dasarnya aku gak terlalu fall in love with him (aku kan cuma iseng...). Jadilah, pada akhirnya aku tobat dan berencana mutusin hubungan yang gak bener ini. Aku sengaja ketemuan sama dia di suatu tempat dan bicara baik-baik gitu deh. Eh, dianya tampak shock! Waduh...

Singkat cerita nih, aku bebas lagi setelah sekitar beberapa bulan jadi AKG-nya dia (akhirnya...). Tapi ternyata beda sama dia. Aku yang udah ngerasa gak punya perasaan lebih ke dia, masih aja sering diperlakukan sebagai ‘adik’ sama dia. Yah, walaupun aku dan dia tetep menganggap saudara walaupun gak lagi ada ikatan. Tapi tetep aja dia ngaku masih sayang banget sama aku, sampe sekarang! Buset dah, aku pake pelet apa yak? (ih... amit-amit).

Pada intinya sih, aku baru bener-bener ngecun kalo aku gak boleh mainin perasaan orang lain. Iseng sih boleh aja, tapi kan harus pada tempatnya. Iseng nerima cowok tapi hati terpaut sama yang lain, bisa berabe! Apalagi udah menyangkut masalah cinta. Cinta itu buta, kata temenku. Semua bisa dilindes asal dapetin cinta yang diimpikan. Ya kan, teman-teman?

Masih untung waktu itu aku Cuma dijadikan AKG, lha kalo jadi istri? (wacks? Mampus gue!). tapi aku tetep wonder sama tuh cowok, bahkan setelah akhirnya dia punya istri dan anak, dia sempet-sempetnya sms aku,
“Kalo kamu jadi istri ke dua ku, mau gak?”

Waaaa..!! ampun deh, gak iseng lagi!

Natar, 29 Desember 2008
*) AKG : Ade Ketemu Gede

28 Desember 2008

HATI-HATI MENGKRITIK ORANG


Pernahkah kalian memberi kritik, saran dan introspeksian pada teman? Kurasa pernah ya. Tapi kalau si teman sampe marah ato ngambek berhari-hari bahkan berbulan-bulan? Hm, aku pernah! Jadi ceritanya aku tuh punya teman, lebih tepatnya sih kakak tingkat waktu SMA dulu yang kebetulan udah deket. Panggil aja Kak Be. Kami sering kasih kabar lewat sms or telpon walaupun gak pernah ketemu pas aku udah masuk kuliah.

Nah, ritual kami sejak SMA adalah memberi kado saat salah satu dari kami ultah. Biasanya sih hadiahnya berupa buku atau kaset. Maklum, aku dan dia sama-sama suka melahap buku apa aja dan suka corat-coret kertas kosong biar jadi tulisan. Jadi, kalau aku ultah, hampir bisa dipastikan aku bakal dapet tambahan buku or kaset dari dia. Entah itu murni pilihan dia sendiri untuk aku atau aku yang minta, he...

Pernah nih pas aku ultah, bukannya Kak Be langsung kasihin kado ke aku tapi malah aku disuruh milih buku di salah satu toko buku yang penjaganya dia kenal. Jadi lah, aku milih satu buku paling murah tapi agak mendingan aku suka. Soalnya, gak enak lah aku milih buku banyak-banyak dengan harga yang tinggi. Jaim, Bo! Padahal siy, sebenernya aku pengen borong buku sepuasnya pumpung gratis, haha...

Pernah juga pas aku ultah, Kak Be nawarin aku untuk milih buku apa. Soalnya, dia bingung mau milihin buku apa untuk aku, katanya. Jadi deh aku iseng banget minta tetraloginya si Andrea Hirata yang waktu itu masih heboh-hebohnya. Padahal kan, harganya mahal banget, Brur! Tapi, Kak Be mengiyakan! Duh, jadi enak... mau tambah koleksi buku terbaru yang lagi diperebutkan sama temen-temen di kampus. Akhirnya setelah hampir sebulan lewat dari tanggal lahirku, dia menepati janjinya. Ngasih aku tiga buku karya Andrea! Soalnya buku keempatnya belum keluar. Gak papa deh, yang penting gratis, haha...

Nah, hampir tibalah hari lahirnya. Aku sempet kelimpungan milih kado yang kira-kira menarik buat dia dan gak mudah ditebak karena pasaran dan udah keseringan. Percaya gak percaya, aku mulai nyiapain kado dari sebulan sebelum ultahnya (jangan ge-er ya, Kak!) sebab, itu tadi, aku pengen buat sesuatu yang beda dan gak bisa ditebak sama dia. Mau ngasih kue tart langsung ke kosannya sambil nyanyiin lagu Happy Birthday, ih! Norak banget deh rasanya. Akhirnya ideku muncul. Ting!

Aku inget masih punya cerita sama dia dahulu kala, di saat dia curhat sesuatu ke aku. Nah, dasarnya aku ini penulis amatir, jadi apapun yang diceritain temen, jangan harap bisa aku simpen bulet-bulet dalam memoriku. Yang ada mah, aku tumpahin jadi suatu cerita dan aku kirim ke media massa (maap ya, teman-teman...☺). Tapi kan tetep mengutamakan privasi alias nama-nama yang berkaitan dengan cerita disamarkan dan cerita juga lebih diimajinasikan...

Gitu juga nasib curhatnya si Kak Be. Cerita jadulnya di warung bakso bersamaku itu aku jadikan cerpen dan aku iseng kirim ke media. Guess what? Cerpenku dimuat! Memang sih, cerpen yang berhasil aku buat itu ceritanya didasarkan atas kisah nyata si Kak Be. Gak ada yang aku ubah, malah (duh, maap sih, Kak...). Cerita itu memang agak menurunkan reputasi Kak Be. Tapi, sungguh aku tuh niat nulis itu untuk mengkritik dia. Biar dia lebih baik dan gak suka melakukan kebiasaan buruknya itu lagi. Gak ada niat apa-apa selain itu.

Yang bikin heboh Kak Be adalah, cerpen itu dimuat seminggu sebelum hari ultahnya dan aku bilang kalo cerpen itu untuk hadiah ultahnya. Gak sangka dia usaha nyari tuh majalah yang muat cerpenku (aku tau ini dari adeknya yang kebetulan ketemu aku). Gak nyangka juga ternyata Kak Be gak berkenan. Gubraks! Jadilah sms-ku gak pernah dibales lagi sampe berminggu-minggu lamanya. Paling kalo aku desek-desek harus bales, doi balesnya cuma sedikit banget dan buat aku gregetan. Ih!

Buset dah, doi marah beneran! Aku sempet wonder sih, cowok kok ngambek gitu? Hihi... tapi lama-lama aku introspeksi diri aku sendiri. Mungkin aku udah keterlaluan mengkritik dia. Secara, tuh majalah nasional yang pastinya dibaca orang dari seluruh Indonesia walaupun cuma para remaja. Mungkin juga aku udah keterlaluan dengan membocorkan rahasia yang dia curhatin ke aku jaman dahulu kala itu. Dia pengen aku rahasiain, eh kok aku malah menyebarluaskan, gak tanggung-tanggung lagi, di media massa nasional, euy! Siapa yang gak marah dan shock, coba?

Dari situ, aku mulai minta maaf ke Kak Be walaupun cuma lewat sms (gak berani ketemu langsung atau nelpon! Ih, pengecut ya aku?). Aku mulai nyadar diri, aku aja bukan malaikat, kok udah mengkritik orang dengan begitu dahsyat dan blak-blakan. Dan sampe saat ini, aku gak tahu pasti, apa Kak Be udah maafin aku atau dia masih menyimpan dendam yang lebih menyeramkan sampe hari ultahku tiba. Waduh!

Pelajaran nomer ke sekian: kalo mau kritik orang jangan terlalu ceplas-ceplos! Liat-liat orangnya dulu ya, fren... met kasih kritik...

Natar, 27 Desember 2008 
*) Buat Kak Be, maaf banget sih, Kak... peace, please! 

WISUDA OH WISUDA


WISUDA OH WISUDA

Aku nulis ini karena teringet sama peristiwa tanggal 18 Desember kemarin. Sebenernya pengen langsung ditulis, tapi apa daya, aku cape banget waktu itu. trus sibuk, sibuk dan sibuk di lab jadi baru bisa ditulis hari ini.

Well, tanggal 18 Desember itu ada upacara yang menurut para mahasiswa sih, sakral dan dinanti-nanti. Wisudaan. Kebetulan, beberapa orang teman seangkatanku ada yang wisuda (duh, kok ninggalin aku sih? Hiks!) termasuk temen deket aku, namanya Lis. Ceritanya, aku tuh kebagian tugas menyambut ortu beserta rombongannya trus kasihin undangan buat ibu dan bapaknya. Sebagai catata, rombongan itu masih dalam perjalanan dari kampung halaman.

Jadilah, aku tunggu mereka di depan perpus yang suasanya udah kayak pasar malem. Rame banget! Segala macem penjual hadir disitu. Dari penjual bunga parsel sampe penjual es krim dengan bunyi khasnya. Aku duduk di sana seorang diri sambil bawa tas kecil milik Lis. Kebetulan temen satu geng lagi ada kuliah dan ujian.

Aku perhatiin sekeliling...
Dan ternyata suasana itulah yang sempet buat aku mau meneteskan air mata. Hiks! Orang-orang beraneka ekspresi. Kebanyakan sih seneng. Terutama para calon wisudawan yang udah dandan super banget, ditambah jubah kebesaran dan toga hitam. Perfect! Aku terus perhatiin mereka. Para keluarga yang jauh-jauh dateng dari kampung halaman Cuma pengen lihat sang wisudawan tersenyum menrima ijazah kelulusan. Apalagi kalo doi jadi wisudawan terbaik.

Dan aku mulai berfikir...
Kapan ya aku kayak gitu? Seketika itu, aku pengen nangis! (aduh, air mata jangan turun dong... malu nih diliatin orang banyak!) sumpe dah1 makanya aku langsung alihin mataku ke pintu perpus yang masih dibuka sedikit (karena masih pagi dan petugas belum banyak yang dateng). Aku masih harus berkutat sama buku-buku di dalam perpus itu di saat temen deketku udah wisuda. Sedih? Gak bisa dipungkiri sih, iya. Dulu, masuk kuliuah bareng, ngerjain tugas bareng, cape-cape praktikum bareng, telat kuliah gak bareng (hehe... Cuma aku yang sering telat!) Tapi kok wisudanya gak bareng?

Yah, aku berpikir lagi. Pasti ini yang terbaik dari Allah. Belum saatnya lulus, Lia! Aku jadi inget kata-katanya Bowo, temen sekelas yang belum wisuda juga.
“Wisuda itu kayak mati. Cepat atau lambat, ketemu juga kok!”

Ih, enak aja! Tergantung orangnya dong, Bowo! Kalo orangnya males, bukan lama diwisuda tapi jatuhnya malah DO, kallee...

Aku kembali perhatiin sekeliling. Perhatiin orang tua calon wisudawan itu (yah, tentunya secara nebak-nebak aja. Aku kan gak tau persis yang mana ibu bapaknya! :-) ). Wajah-wajah itu lega. Sungguh. Lega luar biasa. Mungkin mereka berfikir, akhirnya bisa juga biayai pendidikan sampe lulus kuliah setelah lelah berusaha, banting tulang, peras keringat, bercucuran air mata dan darah (lho?).

Aku pengen nangis lagi. Aku keinget sama Abah dan Ibu di rumah yang berjuang untuk kuliahku (hu..hu..hu.. maafin Lia ya, Bh, Bu... belum lulus juga sampe semester sembilan... hiks!).

Ini yang terbaik! Aku masih harus berjuang untuk dapet gelar S1. Memang sih bukan gelar yang jadi tujuan utamanya, tapi ilmu yang harus di dapet untuk bisa diamalkan demi kemajuan bangsa, negara dan agama! (wah, jadi kayak orasi nih! Hehe). Mungkin kalo aku wisuda bareng bulan ini, belum tentu aku langsung dapet kerjaan atau kegiatan yang baru. Atau mungkin kalo aku wisuda bulan ini, belum tentu aku bisa mengamalkan ilmu karena belum terlalu dalam nguasainya (halah! Ngeles neh...).

Tapi, intinya adalah aku mesti lebih giat lagi berjuang biar bisa cepet nyusul temen-temenku yang dah kabur duluan dari lab tercinta! Selamat berjuang para mahasiswa yang belum wisuda... :-)

PERMINTAAN

PERMINTAAN

Kirimi aku syair-syair tentang senja yang berbeda kali ini
Jika kau bisa, lantunkan juga bait-bait tentang bintang yang merindu malam kala ini
Kemudian, khidmatkan serta kidung-kidung rembulan yang sebentar jua akan bertandang

Natar, 20 Oktober 2008 


CINTA BUTA DAN SAHABAT SEJATI


CINTA BUTA DAN SAHABAT SEJATI

Tulisan ini terinspirasi oleh pesan pendek kiriman seorang teman. Pesan pendek itu berbunyi seperti ini:

“Suatu hari, Cinta dan Sahabat berjalan di desa. Tiba-tiba Cinta terjatuh dalam telaga. Kenapa? Karena Cinta itu buta. Lalu Sahabat pun ikut terjun. Kenapa? Karena Sahabat akan berbuat apa aja demi Cinta.

Di dalam telaga, Cinta hilang. Kenapa? Karena Cinta itu halus, mudah hilang kalo gak dijaga, sulit dicari, apalagi dalam telaga yang gelap. Sedangkan Shabat masih mencari-cari dimana Cinta dan terus menunggu. Kenapa? Karena Sahabat itu sejati dan akan kekal sebagai Sahabat yang setia.”


Melankolis! Sebuah metafora yang digambarkan secara manis oleh kata-kata. Pengimajian sebuah anggapan kebanyakan manusia. Bahwa cinta itu buta, sahabat itu sejati. Benarkah? Sebenernya ya terserah masing-masing individu lah gimana menilai sebuah cinta dan seorang sahabat. Ya gak? Sebab, gak ada peraturan baku tentang cinta itu harus buta (karena mungkin si cinta udah operasi mata, hehe...) atau sahabat harus sejati.

Menurutku sih, memang bener kalo cinta gak dijaga pasti bisa gak dirasa lagi. Walaupun sebenernya cinta akan tetep ada entah di sudut ruang mana pada diri manusia. Cinta juga kalo gak diarahkan bisa menjelma jadi monster mengerikan. Misalnya aja pada kasus mencintai benda-benda keramat atau jimat yang pake bantuan jin. Namanya juga udah cinta, mau si jin itu minta apa aja pasti dikasih! Gawatnya –karena ini pasti dan biasanya gak disadari oleh manusia- si jin meminta akidah manusia. Makanya manusia yang udah mencintai benda-benda keramat itu, akidahnya bisa dipastikan 90 persen gak lurus lagi. Nah lho!

Balik lagi tentang cinta itu buta...
Kalo gak diporsikan sesuai kadarnya, cinta juga bisa bikin kacau semua sistem kehidupan (whelah, kayak apa aja!) buktinya, pernah denger kan kisah cintanya Majnun dengan Laila? Saking cintanya, si Majnun bahkan menjadi gila.

Nah, kalo sahabat sejati itu, sebenernya bisa ditemukan di hati kita masing-masing. Tapi, sebelum kita mencari sahabat sajati itu, tanyalah dulu pada diri kita sendiri. Apakah kita mengingat teman kita dikala kita bahagia? Apakah kita menyebutkan nama mereka di dalam doa-doa kita? Apakah kita ada di samping mereka di saat mereka terluka? Apakah kita menemani mereka ketika sepi mengambil alih ruangan hatinya? Jika jawabannya adalah ‘ya’ maka, hentikanlah pencarian sahabat sejati itu. Sebab, Allah akan memeberi kita sahabat sejati itu...

“Ya Allah, jadikanlah aku sahabat yang baik bagi sahabat-sahabatku dan berikanlah aku sahabat yang baik pula. Amin...”

Thanks to:
-Obet-

08 November 2008

TIPS BAGI YANG INGIN TERLEPAS DARI CENGKERAMAN ROKOK

TIPS BAGI YANG INGIN TERLEPAS DARI CENGKERAMAN ROKOK

Langkah 1
Yang pasti adalah niat. Gimana pun juga, kalo kamu gak niat untuk berhenti merokok, ya hasilnya juga gak bakalan maksimal. Yang ada malah pengen balik lagi, balik lagi. So, niatkan dulu sepenuh hati bahwa dirimu mau bener-bener berhenti.

Langkah 2
Nah, kalo dirimu dah niat berhenti, maka hal yang harus dilakukan adalah kurangi porsi merokokmu. Gak usah langsung banyak kalo memang gak bisa. Jadi, misalnya dirimu sehari bisa habis 10 batang rokok, maka hari ini dirimu kurangi jadi 9 batang. Besok jadi 8 batang dst sampe dirimu hanya boleh konsumsi 1 batang seharinya.

Langkah 3
Berhasil sampe langkah 2? Hebat deh! Nah, sekarang ganti rokokmu dengan permen karet. Lebih enak kan? Bau mulutmu yang pahit itu akn terganti dengan wangi permen karet 

Langkah 4
Kalo kamu bete dan ngerasa pengen balik merokok lagi, coba alihkan dengan makanan selingan lain yang lebih jelas manfaatnya.

Langkah 5
Yang jelas sih, perkuat iman, hehe...

Moga sukses ya, Mas! :-)

SECUIL TENTANG ROKOK

SECUIL TENTANG ROKOK

Assalamualaikum...
Pakbar teman-2 semua? Aku harap kalian dalam keadaan baik saat baca tulisan ini. Sebab, biar bisa kasih komen yang baik juga. Kalo lagi gak fit, pikiran juga bisa kacau, jadi komen yang dikirim juga bisa gak karuan, he...

Btw, tulisan ini aku dedikasikan buat kalian para lelaki yang baru mulai merokok atau dah jadi pecandu rokok atau yang belum pernah merokok. (Lho kok yang belum pernah merokok juga?) iya, soalnya biar gak coba-coba untuk merokok atau terpengaruh sama bisikan-2 syaithon nirrojim, he...

Pembakaran rokok sebenernya gak beda jauh sama pembakaran material lain. Bedanya cuma dikit. Kalo pembakaran lain (misal ngebakar sampah), asapnya itu gak ada yang mau menghisap, nah kalo pembakaran rokok, asap yang keluar justru dimasukkan ke dalam tubuh.

Tau gak sih, ketika sebatang rokok dibakar, maka terbentuklah sejumlah senyawa-2 kimia seperti CO2, H2O, NOX, SOX dan CO. Reaksi pembakaran ini terjadi pada temperatur di atas 800oC, yaitu di ujung batang rokok yang terbakar. Setelah reaksi pembakaran ini, reaksi selanjutnya adalah pemecahan struktur kimia rokok menjadi senyawa kimia lain yang tergolong senyawa beracun dan bisa berdifusi dalam darah. Reaksi ini terjadi pada temperatur di bawah 800oC yaitu di bagian tengah batang.

Sebenernya, produk reaksi ini bisa terbakar kalo melewati temperatur yang tinggi, tapi karena produk ini langsung masuk ke dalam mulut yang notabene temperaturnya Cuma sekitar 37oC, jadi ya, produk reaksi ini tetep bebas berkeliaran dalam tubuh.

Satu lagi reaksi yang berbahaya bagi tubuh sang perokok adalah kondensasi nikotin yang terkandung dalam rokok. Nikotin yang sudah menguap pada temperatur 100-400oC tidak melewati temperatur yang lebih tinggi lagi untuk bisa hilang. Sebaliknya nikotin itu akan terkondensasi pada temperatur di bawah 100oC sebelum sampai ke mulut. Tapi karena menurut kesetimbangan, tidak semua nikotin terkondensasi, maka gas yang masuk ke dalam tubuh masih mengandung nikotin ini. Nikotin yang masuk inilah yang berbahaya bagi tubuh.

Nah, itu baru tinjauan kimianya (hehe, secara aku ini orang kimia...), kalo ditinjau secara agama? Wah, panjang deh ceritanya. Intinya karena rokok itu gak memberi manfaat, tapi malah membawa penyakit, maka para fuqaha (ahli fikih, gitu) dari keempat mahdzab banyak yang mengharamkan rokok ini. Jadi, bagi kalian para lelaki yang mengaku Islam tapi masih merokok, hayoo... mau kasih alasan apalagi untuk membela sebatang rokok? :-p

Sumber:
Majalah ACID/ edisi III/ tahun V/ Mei 2005
“Rokok Haram” Abdul Karim Muhammad Nashr







31 Oktober 2008

Guru Bagi Kita


Assalamualaikum...
pakabar teman-teman semua? Aku harap kalian masih terus bergandengan tangan dengan yang namanya sehat. Kalau sakit, kalian pasti gak akan bisa konsen baca tulisanku yang mengandung hikmah ini (hehe...).

pernahkah kalian menjadi tempat bercerita bagi orang-orang di sekitar kalian? Apa yang kalian dapatkan setelah itu? Aku, banyak!

--- Orang-orang di sekitar kita akan bisa menjadi guru bagi kehidupan kita. Guru yang mengajari banyak hal, tak sekedar matematika hidup yanng penuh perhitungan atau sekedar sosiologi dengan banyaknya kebiasaan.

Orang-orang di sekeliling kita akan bisa menjadi guru bagi kehidupan kita tatkala kita mau merentangkan kedua tangan, membuka hati untuk menerima cerita, membuka mata untuk melihat ke dalam jiwa.

Maka, tersenyumlah ketika mereka melangkah menujumu, berbahagialah ketika mereka mendekatimu, dengarkanlah ketika mereka berbagi cerita kepadamu. Karena, ketika itulah mereka memberikan ilmu yang berharga untukmu. Ilmu yang mungkin tak didapat dari sekolah kita yang biasa. ---


End note:
Aku buat tulisan ini ketika orang-orang di sekelilingku berbagi cerita padaku. Tentang kebahagiaan yang melingkupinya, tentang kesedihan yang menyayat hatinya dan tentang kelelahan yang menggelayuti pundaknya. Dan ketika mereka telah usai bercerita, spontan aku berucap syukur pada Tuhanku, Rabb yang telah memberiku kesempatan untuk hidup di hari itu. Hingga aku bisa mengambil hikmah dari setiap peristiwa di sekitarku...

(Sepenuh rasa kubuat tulisan ini untukmu, Die2...)

19 September 2008

hujan...


Catatan kecil...

Pernahkah kalian melihat hujan? Terinspirasikah kalian oleh titik-titik air yang jatuh itu? Aku ya! Suatu kali di sore hari, di dalam bus yang akan mengantarku pulang setelah seharian menjelajah sebagian kecil dunia.

--- aku menyukai hujan sore ini. Seolah telah sekian lamanya aku tak menjumpai titik-titik air yang jatuh. Titik-titik air yang perlahan mengaliri jendela kaca. Menciptakan suatu rasa bahagia, ceria...
Dan, titik-titik air yang jatuh lewat ujung-ujung daun dan atap-atap rumah itu bagai peri-peri yang menari di mataku. Peri-peri dengan sejuta tawa, mengepak sayap lincah, bernyanyi lirik nyaring. Peri yang mengantarkan keceriaan dan kebahagiaan pada manusia-manusia di atas bumi ---

Ada yang bilang bahwa salah satu waktu dimana doa-doa kita mudah dikabulkan adalah waktu hujan, jadi, kenapa tidak meminta apapun yang baik-baik pada waktu hujan? Untuk kita, keluarga, saudara, teman dan orang-orang yang kita sayangi...


End note:
Untukmu, mbak Indah -- Anisah --

catatan untukmu


Sebuah catatan untuk seseorang...

Harusnya persaudaraan ini masih seperti dulu...
Andai tak ada – rasa – yang terucapkan dari mulut-mulut tak tahu-menahu

Harusnya persaudaraan ini masih manis...
Andai tak ada pikiran-pikiran yang bermunculan dari kepala-kepala egois

Sungguh, persaudaraan ini nyatanya terasa tak ada apa-apa lagi. Hampa. Hambar. Tak bernyawa. Apakah kata-kata yang pendek itu bisa terukir lagi? Memenuhi hari, menghujani sepi, meriakan hati.

Atau,
Apakah suatu upacara sakral telah melunturkan semua?
Sehari berjubah mewah, menyilangkan bandul kelulusan, menerima pujian serta karangan bunga.
Hanya sehari,
Lalu melangkah, pergi, menjauh...

Harusnya persaudaraan ini tetap tersimpul erat
Andai kita seperti dua bola mata sendiri...
Tak pernah saling melihat tapi berkedip bersama, melihat bersama, terpejam bersama...


End note:
Persembahan untuk seseorang yang sering memanggilku dengan sebutan Miss -Busy-

Tuk Henny Linda Sari


Sebuah catatan kecil yang mungkin akan berarti...


Pakabar semua? Aku harap, ketika kalian baca tulisan ini, kalian dalam keadaan berdamai dengan sehat biar bisa berfikir jernih kalo mau kasih coment... ^_^

Bahwa memang hidup ini selalu berputar, seperti peristiwa demi peristiwa yang mengikutinya...
Ada orang yang datang dan pergi, datang untuk menemani jalani hari, datang untuk berbagi cerita, datang untuk menangis bersama, datang untuk berjalan bersama...

Lalu ada yang pergi meninggalkan sebongkah senyum, pergi meninggalkan satu titik air mata, pergi meninggalkan hati rapuh, pergi meninggalkan ruang hampa tanpa apapun...

Orang-orang yang semula ada di samping kita tapi kemudian pergi, maka yakinlah ia tidak pergi. Melainkan hanya membagi kasih sayangnya pada orang lain...

Ketika orang-orang yang dulu terasa dekat, kini menjauh... menjauh... dan mulai pergi... menghilang seiring waktu yang dulu dilewati bersama...
Ketika itulah aku benar-benar merasa kehilangan seseorang –orang-orang- itu...
Kenapa baru sekarang terasa?
Kenapa tidak ketika mereka ada di sekelilingku?

Jika benar ini yang kurasa
Sungguhkah cinta hadir ketika orang-orang telah pergi dari sisi?
Haruskah salahkan cinta yang datang pada akhir cerita?
Haruskah membenci cinta yang tak terasa saat bersama?

--- Sahabat bukanlah “Matematika” yang dapat dihitung nilainya...
Bukanlah “Ekonomi” yang menerapkan teori...
Bukan pula “PPKn” yang menuntut undang-undang...
Tapi, sahabat adalah “ Sejarah” yang dapat dikenang sepanjang masa... ---



end note:
tulisan ini adalah rangkuman perasaan dari rangkaian hari-hari yang aku rasa sebagai hari-hari kehilangan. Tulisan ini aku buat karena tiba-tiba aku ingat sama seseorang dulu pernah bersama tapi sekarang aku gak tau jejaknya ada dimana. She’s Henny Linda Sari.

Adakah kalian kenal? Punya kontaknya? Kalo ya, maukah kalian berbagi padaku? I’ll be happy if you do. Thanks before...
azkia_04@yahoo.com

15 September 2008

SENJA UNTUK SAHABAT

SENJA UNTUK SAHABAT

Kulukis senja di hadapanku sore ini
Kubingkai keempat sisinya dengan dahan-dahan nyiur yang tadi aku buat
Kemudian kulapis depannya dengan kaca perak
dari sisa cahaya mentari yang memantul di tengah pantai
Lalu, kubungkus lukisan itu dengan kertas sore
bergambar awan yang berarak di ujung barat
Sambil bernyanyi, kan kusuruh burung belibis
Untuk mengantarkan hasil kreasiku ini padamu
: hanya padamu, seorang yang teramat istimewa di hatiku

Kau tahu?
Dalam waktu tiga puluh menit, belibis utusanku kembali
kehadapanku
Di paruhnya terselip selembar kartu merah jambu
Pasti darimu!
“Terimakasih telah kau kirimkan segores pesona keindahan
Tapi, kenapa kau kirimkan senja merah ini?
Bukan fajar cerah dengan senyum sang surya?”

Ah! Kan kuutus kembali burung belibis tadi
untuk menjawab pertanyaanmu

Kau tahu?
Aku ingin kita tidak akan lupa bahwa senja pasti tiba
Dan,
Karena senja ini begitu indah…

ternyata...

Ternyata masih ada yang membuatku mengartikan hidup sebagai media pembelajaran dan pendewasaan. Bukan Cuma soal usia, tapi lebih dari itu, dewasa secara emosi...

Adalah sebuah anugerah ketika kita bahagia karena orang-orang di sekitar kita. Adalah sebuah fitrah ketika kita berharap karena orang-orang di sekitar kita.

Tertawa, menangis, melompat gembira, meringkuk sendu...

Dan akhirnya...
Terimakasih Allah... telah membuat dunia beraneka warna, tidak hanya dari bunga-bunga, tapi juga dari orang-orang di dalamnya...

Sebuah catatan untuk doe18_john...


Catatan ini aku buat ketika seorang teman mengunjungiku lewat telpon. Udah lama sih, di penghujung tahun 2007. Ada yang membekas dari percakapan antara aku dan dia. Bahwa memang kita hidup diantara orang-orang yang punya karakter masing-masing. Kenapa bisa membekas? Sebab, sebelum dia nelpon, ada seseorang yang sempet buat aku sakit hati karna ucapannya yang mungkin gak dia pikir dulu...

11 September 2008

cantique lagi...

Segar & Cantik Berkat Buah Dan Sayur
Setelah berbagi artikel kesehatan kemarin, nih aku kasih lagi sedikit ‘jurus’ biar tampil seger! Hehe...

MENTIMUN
Buah ini bisa jadi penyejuk kulit yang terbakar sinar matahari or kulit yang bersisik (hihi... kayak ikan aja!) Mentimun kupas atau jus timun (bisa tanpa air atau tambahkan sedikit air) dapat dibalurkan pada kulit wajah ataupun kulit tubuh sebagai penyejuk. Sedangkan yang diiris tipis bisa ditaruh di kelopak mata yang tertutup untuk menghilangkan kantung mata akibat kurang tidur. Cara lain, gunakan mentimun yang telah direndam dalam yogurt. Hasilnya? Selain menyejukkan kulit, juga bisa mengurangi penyumbatan lemak (de-clog) pada pori pori jika ditempelkan sejenak pada kulit wajah, terutama bagi Anda yang berpori besar.

Untuk kulit berjerawat, coba buat masker dari campuran 2,5 cm mentimun yang telah di jus, setetes minyak olive/rosemary essential oil, dan 1 putih telur yang sudah dikocok kaku. Tempelkan pada wajah selama 15 menit, hindari daerah mata dan mulut. Bersihkan dengan handuk wajah yang basah. Tapi jika Anda menderita backne (jerawat pada punggung), baurkan juga masker ke kulit punggung selama 15 menit, kemudian bersihkan punggung atau mandi.

PEPAYA
Belah dua pepaya, jangan buang bagian tengah berikut bijinya. Taruh segenggam daun mint di mangkuk, tuang air mendidih, sambil mendekatkan wajah dengan uap beraroma daun mint selama beberapa menit.

Dengan lembut gosokkan bagian biji dan kulit ari bagian tengah pepaya seperti Anda menggunakan scrubber. Biji dan kulit ari pepaya dapat mengurangi sel mati pada kulit wajah sekaligus menambahkan vitamin A dan C secara eksternal.

TOMAT
Kandungan asam di tomat dipercaya dapat mengurangi blackheads dan mencerahkan kulit yang tampak kusam dengan melonggarkan sel pada permukaan kulit. Caranya, iris tipis tomat berbentuk bulat. Jangan lupa sediakan irisan yang lebih tipis agar mudah menempelkan pada bagian wajah yang tidak rata semisal hidung. Sambil berbaring, tempelkan irisan tomat pada wajah, diamkan selama 10-15 menit. Setelah itu, bilas dengan air bersih. Jangan gunakan krim pelembap untuk sementara, terutama daerah hidung, untuk menghindari penyumbatan lemak.

Nah, untuk perawatan rambut, bisa deh dicoba resep berikut ini. Tenang aja, bahannya masih alami juga kok! J
MENGKUDU
Selain mencegah kerontokan, mengkudu dapat menghaluskan dan melembutkan tekstur rambut. Pilih mengkudu yang matang, hancurkan atau blender secara kasar. Kemudian campurkan dengan kuning telur bebek, aduk rata sehingga menyerupai masker. Lumurkan ramuan ini pada rambut yang telah dikeramas. Biarkan selama 10 menit dan bilas sampai bersih.

Teh
Teh basi sejak dulu dikenal dapat menjaga kesehatan rambut. Buat seduhan teh, baik dari teh tubruk atau pun teh celup (instan). Biarkan semalaman. Keramasi dulu rambut sampai bersih, lalu siram teh basi di kepala. Biarkan sesaat sebelum dibilas.Khasiat teh ini bermacam-macam , tergantung dari jenisnya.
• Jasmine tea (teh melati)Konon meningkatkan kilau rambut. Selain baik untuk rambut yang hitam alami, juga cocok untuk rambut beruban ataupun yang dicat.• Mint TeaKhasiat daun mint yang terdapat dalam teh ini dapat menghilangkan ketombe ataupun rasa gatal-gatal pada kulit kepala.
(Sumber : Nova)
KULIT KERIPUT PAS PUASA? GAK DEH!

Puasa... puasa...
Banyak yang bilang kalo puasa itu bisa bikin tubuh gemuk jadi langsing. Karena mereka menganggap bisa mengurangi konsumsi bahan makanan yang mungkin biasanya dimakan sehari penuh. Ada juga yang bilang puasa malah bikin gemuk (pasti ini karena mereka sering balas dendam waktu berbuka, hwehehe...).

Apapun, puasa itu yang pasti menghasilkan banyak manfaat. Selain bisa menahan emosi, puasa juga ternyata bisa menahan terjadinya sakit. Ini karena ada proses detoksifikasi selama berpuasa. Detoksifikasi itu proses pembuangan racun yang ada di tubuh kita. Makanya, orang yang berpuasa bisa merasakan tubuhnya lebih ‘enteng’ sehat dan wajah jadi cerah. Tentunya tetap menjaga pola makannya dong.

Kalo ada yang bilang bahwa puasa itu bikin kulit keriput dan kusam, yah itu sih memang wajar aja. Tapi kalo mau usaha sedikit, kulit akan tetap segar kok. Caranya ya dengan mengkonsumsi buah-buahan, sayuran dan air yang cukup. Kenapa? Karena sisa-sisa makanan ini akan dibuang lebih cepat dari dalam tubuh kita dibanding kalo kita mengkonsumsi makanan berlemak seperti daging. Jadi, proses detoksifikasinya lebih cepat. Jus buah segar atau sayuran bisa meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membantu mengembalikan keseimbangan yang rapuh dari pH tubuh.

Mengkonsumsi rumput laut yang kandungan air dan seratnya tinggi, juga bisa membantu melancarkan proses pencernaan. Untuk perawatan luar pun rumput laut sangat baik jika dijadikan masker wajah, berkat sifatnya yang dapat melembabkan dan melembutkan kulit.
(berbagai sumber)

05 September 2008

JELMAKU

JELMAKU
oleh: Lia

Aku menjelma jadi awan, jadi mendung, jadi hujan, jadi embun. Menetes pada daun-daun, pada ilalang, pada rumput-rumputan.
Hingga ketika mentari mulai merayapi hari, nanti aku menjelma jadi angin, jadi lagu, jadi kidung, jadi tembang gugu. Menjalari pohon-pohon, menelusuri cabang-cabang, mencengkrama ranting-ranting.

Natar, 24 April 2008

MENYATU PADA SENJA

MENYATU PADA SENJA
oleh: Lia

Aku menyatu pada senja
yang tiba-tiba menjadi potongan-potongan cerita
kemarin dan kini masa
menjadi sarat oleh lembaran-lembaran kisah
luka dan tawa

pada bingkai-bingkai terbalut kaca
jendela-jendela kereta renta
yang hampIr retak
atau telah terpecah

oh, diri dalam air mata
belum usai hingga perjalanan menjelang sampai
kapankah sendiri tak lagi jadi sepi
atau ramai kan kembali
langkah-langkah kaki kecil yang menapak bumi
mengikuti mentari dengan wajah-wajah yang tak pasi

oh, rindu ini
kepada siapa akan kusampaikan?
sedang kereta makin renta
meski perjalanan hampir tiba
tapi pada apa?

maka, setelah aku memasuki kereta renta
aku menyatu pada senja
yang tiba-tiba menjadi potongan-potongan cerita
kemarin dan kini masa


Natar, 4 Maret 2008

12 Agustus 2008

TIPS CANTIQUE,,,!! :-)

Putih Bersih Berkat Buah dan Sayur
Untuk dapatkan kesehatan dan kecantikan wajah tidak hanya terlihat dari kosmetik yang anda kenakan. Tapi akan terpancar jelas dari wajah anda dengan perawatan secara alami. Memiliki kehalusan kulit bisa anda dapatkan dengan melakukan perawatan dari bahan sayur dan buah.

Kelebihan dari buah dan sayuran adalah bebas dari bahan zat pengawet dan pewangi sehingga aman bagi kulit yang sesensitif apa pun. Yang kedua adalah air yang dikandung buah dan sayur mampu melembabkan kulit dan lemaknya menghalangi proses penguapan air melalui pori-pori. Sehingga kulit menjadi bersih, lembut, lentur dan bercahaya.

Memang tidak semua buah dan sayur mampu memberikan sesuatu yang penting untuk perawatan wajah anda. Sayuran dan buah yang sangat baik untuk kebersihan kulit dan wajah adalah timun, jeruk, apel, labu, kacang kedelai, seledri dan pisang. Caranya pun mudah, anda hanya melumatkannya dan jadikan sebagai krem penghalus wajah. Jadi tidak ada salahnya jika anda simak beberapa langkah dibawah ini agar kulit wajah anda semakin terlihat cantik, segar dan mempesona.

Jika anda ingin memutihkan wajah maka anda bisa memilih labu, mentimun dan kacang kedelai. Labu yang kaya dengan vitamin B, C, lemak dan protein. Selain itu sayuran tersebut mampu meredam bercak kemerahan pada kulit karena terkena sinar matahari. Mentimun yang kaya vitamin, lemak dan mineral juga dapat memutihkan kulit. Tapi sebaiknya jangan anda campur dengan buah atau sayur yang kaya vitamin C karena akan menetralkan vitamin tersebut. Sedangkan vitamin, kalsium, lemak dan protein pada kacang kedelai berfungsi memberi gizi, melembabkan dan mengatasi iritasi pada kulit.

Untuk membuat ramuan, lumatkan 150 gr labu yang sudah terlebih dahulu direbus. Haluskan satu buah mentimun berukuran sedang, pakailah blender. Rendam 50 gr kacang kedelai selama beberapa jam, lalu haluskan dengan blender.
Langkah perawatan adalah membersihkan wajah dengan pembersih yang mengandung sari mentimun. Karena hampir semua produk kecantikan kini memproduksi pembersih sari mentimun ini. Oleskan krim mutiara atau pearl cream pada wajah secara merata, pijat perlahan-lahan memutar lalu diamkan beberapa saat. Setelah itu oleskan wajah dengan jus mentimun, ambil 1/3 bagian saja lalu kenakan secara tipis dan merata. Lakukan juga pijatan ringan merata kurang lebih 1 menit.

Setelah selesai langkah pembersihan wajah, maka anda lakukan penguapan pada wajah. Caranya adalah dengan mencampurkan sisa jus mentimun ke dalam baskom berisi air panas dan biarkan uap air itu mengenai wajah anda selama 5 hingga 10 menit. Saat wajah anda terasa hangat, oleskan tipis-tipis jus kacang kedelai pada wajah, pijat secara merata 5 menit. Diamkan sesaat lalu bersihkan dengan menggunakan handuk basah. Setelah itu, gunakan labu yang sudah dilumatkan sebagai masker wajah. Biarkan selama 20 menit lalu bersihkan hingga benar-benar bersih. Tertarik untuk mencobanya?
Sumber : Perempuan.com

ISTANA PASIR DAN MIMPI

Setiap kali kudapati senja yang jingga di jendela, pasti kan kulihat wajah itu. Wajah legam namun penuh senyum. Senyum keteguhan. Setiap kali kudapati senja yang merekah di jendela, pasti kan kudengar nyanyian itu. Bait-bait yang mengalun lamat-lamat. Mengantarkan sebuah cerita tentang bintang-bintang di atas laut, tentang ikan-ikan hasil tangkapan dan tentang mimpi-mimpi yang berloncatan. Tertawa dengan tangan membentang: inilah mimpiku, Kawan!

O, wajah legam dengan senyum dan senja jingga di jendelaku. Siapakah yang mengerti akan bait-bait yang sedang dilantunkan?

Ooo

Dulu, aku sering disini, Tuan. Bercengkerama dengan ombak, angin dan daun-daun nyiur. Tuan tahu, ombak itu membawa pesan keteguhan untuk aku dan kawan-kawanku. Angin itu membawa berita tentang bapak-bapak kami di lautan, dan daun-daun nyiur itu melambai mengajak kami untuk menggapainya. Dulu, aku sering bernyanyi di batu karang ini, Tuan. Bernyanyi tentang lagu cinta pada Tuhan yang telah memberi kasih pada hatiku dan hati kawan-kawanku. Bernyanyi hingga suara-suara kami terdengar saudagar-saudagar di tengah laut sana. Saudagar-saudagar yang akan membeli hasil tangkapan bapak-bapak kami selepas melaut.

Dulu, aku sering mebuat istana pasir di pantai ini, Tuan. Aku dan kawan-kawanku. Istana-istana kami besar-besar. Kokoh-kokoh. Tinggi-tinggi. Mengkilap ketika terkena cahaya mentari saat senja begini.

-Oya? Bukankah istana itu dari pasir? Kenapa bisa berkilap?-

Dulu, aku sering menempeli istana-istana itu dengan kerang yang licin kulitnya. Aku dan kawan-kawanku. Kerang-kerang disini indah-indah, Tuan. Besar kecil. Cantik-cantik bentuknya. Elok-elok rupanya. Warna-warni. Bila air sudah surut, aku sering berebutan mencari kerang-kerang yag tertinggal di bibir pantai ini. Aku dan kawan-kawanku. Bila kerang-kerang itu masih tersisa setelah membuat istana-istana kami, maka aku sering memberikannya pada ibu. Aku dan kawan-kawanku. Di tangan ibu, kerang-kerang itu disulap jadi manik-manik.

Ibuku pintar membuat riasan dari kerang itu, Tuan. Hiasan dinding, lampion, pigura, gantungan kunci, patung-patung lucu. Besar kecil. Menarik dilihat mata, Tuan. Maka, lihatlah kamarku dulu, Tuan. Lantainya pasir putih lembut. Fotoku berpigura manik-manik kerang buatan ibu. Bingkai cerminku dari spong mati yang mengeras, putih meliuk-liuk serupa sulur. Bisa kaubayangkankah, Tuan?

-Indah nian!-

Ya, dulu, Tuan. Aku dan kawan-kawanku sering bermain hingga malam menjelang. Malam yang kami abadikan, dimana kami akan mengantar bapak-bapak kami melaut. Dan jika aku telah besar, aku akan ikut pula. Itu kata Ibu.

-Dan jika malam sudah pekat seperti ini?-

Aku sering berdendang juga di bawah langit ini, Tuan. Aku pandangi bintang-bintang di atas sana. Aku dan kawan-kawanku. Tuan tahu apa yang kami lihat? Aku dan kawan-kawanku lihat di atas sana? Bersama bintang, tentunya?

-Tidak.-

Kami lihat mimpi-mimpi kami, Tuan! Berloncatan serupa ikan-ikan segar hasil tangkapan bapak-bapak kami. Mimpi-mimpi kami riang saling berkejaran. Menjemput pagi, Tuan. Selalu seperti itu.

-Maka itu kau selalu menengadah dibawah langit seperti ini?-

Ya, menengadah. Melihat mimpi-mimpi kami yang riang. Berloncatan. Berkejaran. Dan tertawa...

Ooooo
Lampung, 19 Juli 2008

08 Agustus 2008

BEGITULAH,

Begitulah,
hujan selalu ia jadikan mainan
pada sore yang menenggelamkan cahaya
pada angin yang mempuyuhkan derita
-berputar hingga lelah-

Begitulah,
hujan selalu ia jadikan teman
tertawa dengan gemeretak gigi
berlari dengan gemetar kaki
-dingin menggigil-

Dan begitulah,
hujan selalu ia rasakan
seperti jarum terapi
yang mengobati
-letih abadi-

Natar, 6 Juli 2007

TERSENYUMLAH DENGAN RUH

TERSENYUMLAH DENGAN RUH
by: lia

Jalan setapak menuju rumah saya itu memang tidak terlalu istimewa. Hanya jalan kecil tak beraspal yang di kanan kirinya ditumbuhi rerumputan dan perdu dengan sedikit pohon kelapa dan pohon rambutan. Kalau hujan tiba, tanahnya becek. Makanya, saya sering ‘mbontot’ lap atau tissue kalau keluar rumah jika musim hujan itu tiba (untuk mengelap sepatu...).

Tapi, ada sesuatu yang selalu saya nantikan saat melewatinya, khususnya pagi hari saat saya berangkat menuju kampus atau sekedar jalan-jalan, dan sore hari ketika saya pulang menuju rumah. Sepeti keadaan jalan itu, tak terlalu istimewa bagi kebanyakan orang, tapi ada satu hal yang istimewa yang menghiasi hati saya. Jujur saya sampaikan, saya selalu menantikan sebuah senyuman. Yah, hanya sekulum senyum. Pun, senyum itu bukan dari seseorang yang istimewa menurut kebanyakan orang. Senyum itu dari seorang kakek biasa, penggembala kambing.

Saya tidak tahu kapan saya mulai merasakan kesejukan sebuah senyum yang saya rasa itu tulus. Yang jelas, saya selalu melihat pancaran kebahagiaan dan ketabahan pemiliknya saat ia menarik kedua ujung bibirnya melengkung ke atas lalu menyapa saya dengan lembut.

Senyum memang hal yang kecil dan biasa. Tapi manakala senyum itu tulus, ia akan menjadi satu hal yang besar dan luar biasa. Dalam banyak format, orang seringkali mendeskripsikan senyum sebagai ibadah paling mudah. Bagaimana tidak? Untuk tersenyum, orang tak perlu mengeluarkan tenaga yang besar, tak perlu cara yang susah, bahkan tak perlu mengeluarkan biaya sepeser pun. Yang perlu diakukan hanya satu: menarik kedua ujung bibir melengkung ke atas.

Satu hal yang membuat sanyum bisa menjadi luar biasa adalah niat tulus. Sekulum senyum tak akan bercahaya bila dilakukan dengan terpaksa. Ibarat orang tak bernyawa, tak ada kekuatan. Maka, banyak yang berdengung: “Tersenyumlah dengan ruh!”, termasuk saya.

Pun dalam tulusnya niat ini, saya mengutip beberapa versi. Satu yang tersohor adalah dari seorang ustadz ternama, bahwa senyum tulus itu tidak kurang dari lima detik. Sah-sah saja. Yang jelas, bagi saya, senyum yang tulus itu pasti akan meninggalkan bekas yang tak mudah dilupa. Seperti senyum sang kakek penggembala kambing yang hampir setiap hari saya temui di jalan kecil menjuju rumah saya.

Maka, tak berlebihan kiranya jika saya mengungkapkan, “Sekulum senyum dan keceriaan pada pagi hari akan membawa ketenangan tersendiri bagi seseorang yang ditemui.”

Maka sekali lagi, tersenyumlah dengan ruh!

my friends...


they are my friends...
they colour my day, made mw laught, made me cry, made me smile...

28 Juli 2008

seporsi cinta

SEPORSI CINTA?
by. Lia

Suatu malam, seorang teman mengirim pesan pendek pada saya yang sedang asyik bercengkrama dengan keyboard dan layar komputer. Dalam pesan pendeknya, ia menulis kata-kata yang tiba-tiba mampu menghentikan aktivitas saya dalam sejenak. Ia tak bertanya tentang PR-PR organisasi yang selama ini jadi menu sehari-hari kami. Ia pun tak bertanya tentang kabar kuliah atau kegiatan menulis saya. Ia hanya mengirim saya kata-kata ini.

“Cinta itu begitu luar biasa ya, mampu membuat kita tergugu dengan berjuta harap juga rindu, bahkan merasakan apa yang dirasakan oleh orang yang kita cintai. Hingga wujudnya sudah mencipta resah, cemas, juga doa-doa.”

Lama saya tak membalas pesan pendeknya. Bukan karena malas, tapi saya harus mencermati setiap kata yang ia tuliskan di layar kecil itu. Adakah ia serius atau hanya ingin ‘perang’ kata-kata dengan saya. Dan setelah saya berpikir agak lama, saya membalasnya. Hingga saya harus menghentikan aktivitas saya sejenak karena setelah itu kami terus saling berbalas pesan pendek.

“Tapi, cinta pun menyediakan air mata... Bagaimanapun, ketika kita terjebak dalam sebuah rasa yang awalnya mungkin tak kita sadari, harusnya kita bisa jadi lebih dewasa. Bagaimanapun –sekali lagi- cinta akan tetap indah jika ia disembunyikan hingga hanya kita dan Allah saja yang tahu.”

“Cinta itu ibarat warna, jadi ketika kita merasakan ada getar yang tak terdefinisi, itulah cinta. Hanya saja, kita tak tahu cinta dengan warna apa dan seberapa kuat pendarnya menerangi hati kita. Ada orang yang menyadari warna cinta dan kuatnya pendar itu langsung ketika dekat dengan orang yang dicintai.ada juga yang baru sadar ketika orang tercinta telah pergi.”

“Sesungguhnya aku tak menyadari apa yang aku rasakan. Mencintai bagiku adalah suatu hal yang membuatku bahagia, tapi dicintai terkadang bisa menyisakan satu rasa yang tak terdefinisi dan mungkin saja membuat kita terluka. Hingga pada akhirnya kita lah yang harus berkorban agar tak melihat pendar kekecewaan pada wajahnya. Karena itu, mengapa harus sedih jika hanya bisa mencintai dari jauh? Balasan cinta tak harus dari orang yang kita cintai kan!”

“Benarkah balasan cinta itu akan kita peroleh dari orang yang tidak kita cintai? Tidakkah itu justru akan semakin menyakitkan kita atau setidaknya bukan cinta yang kita berikan pada orang lain itu, melainkan hanya rasa sayang atau kasihan...”

“Ya, itulah keajaiban sebuah cinta! Kita mungkin tak menyadari bahwa masih ada orang yang mencintai kita dengan setulus hati. Memang, mengejar apa yang kita cintai akan membuahkan satu rasa paling indah jika itu tercapai. Tapi, bukankah lebih indah memberi cinta pada orang yang mencintai kita setulus hati? Yah, pada akhirnya kita harus memilih. Tapi, yakinku hanya satu, bahwa cinta tetap indah pada akhirnya...”

“Ya, cinta akan tetap indah pada akhirnya. Karena cinta penuh dengan sensasi yang tak habis untuk dinikmati dan dikenang. Bukankah cinta butuh proses? Proses itu lah seni keindahannya... mungkin memang tepat satu kalimat ‘Surga hanya diperuntukkan bagi para pencinta.’”

Pesan-pesan pendek itu menjadi smacam renungan untuk saya, dan mudah-mudahan bagi kita semua. Bahwa cinta seindah apapun akan bisa menciptakan luka jika terlalu mengejarnya dengan porsi yang tak seharusnya. Tapi di sisi lain, cinta bagaimanapun rupanya bisa menciptakan kebahagiaan jika diporsikan sesuai kadarnya.

Cinta memang sepatutnyalah bisa membuat kita jadi lebih dewasa dan bijaksana. Tanpa perlu label khusus bagi kebanyakan pecinta muda yang belum sepenuhnya mengerti makna sesungguhnya. Sepatutnyalah cinta diporsikan sesuai dengan kebutuhan dan hak sesorang atau Dzat yang memberi kita cinta. Jikalah ada seseorang yang memberi kita cinta, mungkinkah cintanya akan melebihi cinta yang telah diberikan Dzat pencipta cinta itu? Maka, bertanyalah pada diri kita sekarang. Seberapa besar porsi cinta yang telah kita berikan pada Pencipta Cinta? []

fly...



lihatlah...

kupu-kupu menari indah...

TAU GAK SIH...

Segar & Cantik Berkat Buah Dan Sayur
Berbagai produk perawatan kecantikan modern kini mudah diperoleh di pasaran. Meski demikian, bukan berarti perawatan ala tradisional tak dilirik lagi.Berikut beberapa macam buah dan sayur yang dapat dijadikan sebagai alternatif perawatan kecantikan.

MENTIMUN
Mentimun dipercaya dapat mengurangi noda hitam di samping penyejuk kulit yang terbakar sinar matahari maupun kulit yang bersisik. Mentimun kupas atau jus timun (bisa tanpa air atau tambahkan sedikit air) dapat dibalurkan pada kulit wajah ataupun kulit tubuh sebagai penyejuk. Sedangkan yang diiris tipis bisa ditaruh di kelopak mata yang tertutup untuk menghilangkan kantung mata akibat kurang tidur.
Cara lain, gunakan mentimun yang telah direndam dalam yogurt. Hasilnya? Selain menyejukkan kulit, juga bisa mengurangi penyumbatan lemak (de-clog) pada pori pori jika ditempelkan sejenak pada kulit wajah, terutama bagi Anda yang berpori besar.

Untuk kulit berjerawat, coba buat masker dari campuran 2,5 cm mentimun yang telah di jus, setetes minyak olive/rosemary essential oil, dan 1 putih telur yang sudah dikocok kaku. Tempelkan pada wajah selama 15 menit, hindari daerah mata dan mulut. Bersihkan dengan handuk wajah yang basah. Tapi jika Anda menderita backne (jerawat pada punggung), baurkan juga masker ke kulit punggung selama 15 menit, kemudian bersihkan punggung atau mandi.

PEPAYA
Belah dua pepaya, jangan buang bagian tengah berikut bijinya. Taruh segenggam daun mint di mangkuk, tuang air mendidih, sambil mendekatkan wajah dengan uap beraroma daun mint selama beberapa menit.

Dengan lembut gosokkan bagian biji dan kulit ari bagian tengah pepaya seperti Anda menggunakan scrubber. Biji dan kulit ari pepaya dapat mengurangi sel mati pada kulit wajah sekaligus menambahkan vitamin A dan C secara eksternal.

TOMAT
Kandungan asam di tomat dipercaya dapat mengurangi blackheads dan mencerahkan kulit yang tampak kusam dengan melonggarkan sel pada permukaan kulit. Caranya, iris tipis tomat berbentuk bulat. Jangan lupa sediakan irisan yang lebih tipis agar mudah menempelkan pada bagian wajah yang tidak rata semisal hidung. Sambil berbaring, tempelkan irisan tomat pada wajah, diamkan selama 10-15 menit. Setelah itu, bilas dengan air bersih. Jangan gunakan krim pelembap untuk sementara, terutama daerah hidung, untuk menghindari penyumbatan lemak.

MENGKUDU
Berbagai produk perawatan rambut modern kini mudah diperoleh di pasaran. Meski demikian, bukan berarti perawatan rambut ala tradisional tak dilirik lagi. Selain bahannya mudah didapat, khasiatnya pun tak kalah jitu asal dilakukan teratur. Malah, tak seperti produk buatan pabrik, efek negatifnya justru nyaris tak ada. Air teh basi atau buah mengkudu, misalnya, bisa jadi alternatif bahan perawatan rambut.

1. Teh
Teh basi sejak dulu dikenal dapat menjaga kesehatan rambut. Buat seduhan teh, baik dari teh tubruk atau pun teh celup (instan). Biarkan semalaman. Keramasi dulu rambut sampai bersih, lalu siram teh basi di kepala. Biarkan sesaat sebelum dibilas.Khasiat teh ini bermacam-macam , tergantung dari jenisnya.
• Jasmine tea (teh melati)Konon meningkatkan kilau rambut. Selain baik untuk rambut yang hitam alami, juga cocok untuk rambut beruban ataupun yang dicat.• Mint TeaKhasiat daun mint yang terdapat dalam teh ini dapat menghilangkan ketombe ataupun rasa gatal-gatal pada kulit kepala.

2. Mengkudu
Mengkudu yang selama ini dikonsum untuk kesehatan tubuh, ternyata juga berkhasiat untuk rambut. Selain mencegah kerontokan, mengkudu dapat menghaluskan dan melembutkan tekstur rambut. Pilih mengkudu yang matang, hancurkan atau blender secara kasar. Kemudian campurkan dengan kuning telur bebek, aduk rata sehingga menyerupai masker. Lumurkan ramuan ini pada rambut yang telah dikeramas. Biarkan selama 10 menit dan bilas sampai bersih.
Sumber : Nova

27 Juli 2008

BINGKISAN UNTUK DERMA

BINGKISAN UNTUK DERMA

Derma Gunawan mendadak shock. Tubuh gembulnya limbung ke lantai, satu tangannya mencengkeram dada kiri, seolah tak ingin kehilangan sesuatu dari sana. Mata dan mulutnya membuka lebar. Keringatnya tak lagi mengalir satu-satu. Ada sisa suara yang dicobanya untuk keluar. Tapi nihil, kalimat pendek yang putus-putus itu memang tak diizinkan untuk terlontar. Wajahnya memucat dan sedetik kemudian erangannya pecah beriring jeritan istrinya. Andai Derma tak membuka bingkisan itu...

ooo

Angin berhembus pelan. Lelah setelah semalam suntuk mengibas-ngibas isi kampung. Embun menari di pucuk-pucuk rumput ilalang. Sedang di ufuk timur sana, mentari masih mengantuk, mencoba menghadirkan sinar dengan sebongkah mimpi yang siap menguap.

Derma menyapu sekelilingnya dengan mata berbinar. Bibirnya menyungging senyum puas. Sesekali kepalanya ia geleng-gelangkan sambil tertawa kecil. Bahagiakah ia hari ini? Setelah hari-hari panjang melelahkan dan jam-jam menegangkan terlewati. Beberapa minggu yang lalu. Ah, semua memang berjalan sesuai dengan rencananya. Mulai dari kampanye yang menyita tenaga dan pikiran. Semua orasinya harus bisa meluluhkan hati orang-orang di empat penjuru daerah yang mengelilingi kampungnya. Dusun Jelaga di sebelah timur, dusun Seruka di sebelah Barat, dusun Mendepi di sebelah Utara dan dusun Rakaye di sebelah selatan.

Apapun yang bernama janji untuk rakyat – yang nantinya akan jadi pengikutnya- Derma keluarkan sebagai manisan dai bibirnya. Ucapnya menggebu-gebu di depan mikrofon. Telunjuknya tegak kokoh diacung-acungkan. Tak peduli siang itu mentari ikut tertawa di atas kepala dan butir-butir keringat besar mengalir deras lewat kening, leher dan punggungnya.

Demi sebuah jabatan –yang dulu sungguh tak pernah diinginkan orang- Derma rela melucuti isi kantongnya untuk mencetak poster-poster dan kartu nama, serta, tak lmungkin lupa kaos oblong –meski berbahan kualitas paling rendah- dan kalender yang memuat foto dan slogannya sebagai model. Tak apa, cuma habis lima jutaan. Hasil akhir yang Derma lihat, bukan proses. Yang penting keinginannya tercapai. Duduk di pucuk tertinggi kampung Kawalahan, yang menaungi empat penjuru dusun tadi.

Itu masih sebagian. Yang lain tentu ada. Hari-harinya Derma habiskan untuk mengunjungi orang-orang yang sedianya akan berpengaruh. Tukang ojek di gerbang kampung, preman pasar dan perempatan jalan, juga orang-orang muda tak berpenghasilan. Derma bagai nenek sihir yang dengan mudah meniupkan mantra ke wajah-wajah mereka, menyuruhnya untuk mendukung penuh rencananya itu.

“Lurah Kawalahan!” Derma tertawa setelah meyakinkan mereka dengan iming-iming amplop berisikan lembaran dua puluh ribu rupiah.

“Bagian pertama.” Katanya kemudian.

Itu untuk orang-orang kampung. Sedang untuk Ginanjar? Ah, rivalnya itu memang tidak kecil untuk ikut diperhitungkan. Mau tak mau, Ginanjar sudah menjadi orang baik di mata orang-orang dusun Jelaga dan Rakaye. Tak bisa dinilai kecil. Maka, Derma tak mau ambil pusing.

Malam itu, misinya ia lancarkan. Preman dan orang-orang yang menjadi ‘pengikut’nya ia kerahkan.

“Copot semua poster yang memajang foto dan slogan Ginanjar! Ganti denga poster dan sloganku!” berapi-api. Dan ‘orang-orangan’ Derma itu manggut-manggut, entah karena memang mengerti atau sudah diserang kantuk.

Dan hari yang cerah kemudian telah berubah menjadi tegang di hadapan orang-orang di empat penjuru dusun. Terlebih di tempat Derma tinggal. Angin tak berani untuk sekedar meniupkan kesejukan pada celah-celah tubuh yang berhimpit-himpit. Tak berani untuk sekedar menyampaikan pesan Tuhan pada telinga-telinga yang telah tersumbat oleh deretan nama yang terucap lantang oleh laki-laki di depan, menghadap tiga buah kotak besar berisi kartu hasil pemungutan suara.

Ah, Derma! Tak bisa mungkir dari kursi yang baginya seolah telah dipenuhi paku-paku tajam yang panas. Tak betah tapi tak bisa berdiri. Kalau itu dilakukan, pasti orang-orang kampung akan menganggapnya sudah tak sabar meski kenyataannya memang demikian. Derma gelisah dalam senyum kecutnya yang sedari tadi diusahakannya agar selalu hadir untuk menutupi wajag gelisahnya. Istrinya yang sedari tadi mendampinginya, mencoba menenangkan. Tangan kirinya mengusap-usap dada kiri Derma. Terasa sekali denyut jantung suaminya itu terlampau cepat. Bibir wanita itu sesekali komat-kamit diantara senyumannya. Ia khawatir penyakit jantung suaminya akan kambuh dalam kedaan seperti ini.

Dan setelah nama terakhir diucapkan dengan lantang, ia lega luar biasa. Beriring tepuk tangan dan sorakan serta deruman motor-motor preman penanda kemenangan.

Bahagiakah ia hari ini? Ya, tentu saja! Setelah beberapa minggu yang lalu, ia disumpah untuk sebuah jabatan impiannya.

ooo

“Demi menjaga keamanan kampung Kawalahan, saya ingin kita bisa jaga malam bergiliran. Kita dirikan gardu ronda di tengah kampung dan saya akan memerintahkan sekretaris lurah untuk membuat daftar nama-nama laki-laki yang ada di seluruh kampung ini. Nantinya kita akan bergiliran menjaga kampung kita ini dari hal-hal yang tidak diinginkan!”

Lagi, Derma tak menghiraukan mentari yang sedari tadi timbul tenggelam ari awan putih. Seolah-olah menertawakannya di hari-hari awal status barunya sebagai Lurah Kawalahan. Dua orang di rombongan belakang saling berbisisk.

“Siapa yang tidak menuruti perintah saya ini, tak usahlah dia jadi rakyat kelurahan Kawalahan!” mengancam.

ooo

Kawalahan menjadi aneh. Tenang tapi dihinggapi rasa takut. Sang lurah, Derma yang mbeling. Satu malam, ia pernah minum bersama preman pasar di hajatan tetangga.

“Pak, kita ini memang butuh refresing ya. Tidak melulu mengurus tetek bengek yang njelimet itu! Sekali-sekali boleh santai lah.” Tertawa, Salmon meneguk bir dari botol di tangan kirinya.

Derma ikut tertawa. Kali ini, tangannya tidak kosong. Satu botol bir telah dibuka.

“Ya, benar itu! Kita in jadi warga yang baik-baik lah. Waktunya kerja, ya kerja. Waktunya ibadah, ya ibadah dan waktunya minum, ya minum. Ha...ha...”

“Bukannya kita harus ibadah terus, Pak? Mengingat mati?” Joko meledek, mencibir kemudian tertawa dengan keras. Sesaat, semua diam.

Angin memutar arah, mengusir daun-daun kering petai cina dari atas tanah. Jangkrik yang selama tadi mengerik di pucuk rantai pohon jambu, terbang lagi.

“Ah, ya! Tapi, ah, lupakan dulu! Kita masih muda, benar?” tergagap Derma mencoba mencairkan lagi suasana. Lalu dilanjutnya,

“Besok Minggu, datanglah ke rumah saya. Akan ada hajatan kecil. Ulang tahun saya!”

ooo

Hari ini Derma ulang tahun. Pasti, laki-laki itu akan merayakannya dengan penuh kemewahan, nyaris melebihi hajatan para tetangganya. Jalas saja, orang-orang disekelilingnya adalah orang-orang kampung yang tak begitu punya harta dan uang lebih. Sedangkan Derma, laki-laki paruh baya yang punya jabatan tinggi meski dengan embel-embel aneh.

Kabar hajatan di rumah Derma segera menyebar di seluruh penjuru kampung. Baru kali ini, lurah mereka merayakan hari kelahirannya dengan mengundang rekan-rekan dan tetangganya. Lurah sebelumnya? Bisa dipastikan tak pernah melakukan ritual seperti ini. Apakah Derma ingin meniru para selebriti di tivi itu? Mentang-mentang publik figur, hari lahir pakai acara hajatan segala.

Di warung-warung, para ibu saling berbisik. Komat-kamit mulutnya mengeluarkan suara mendesis disertai keruatn kening dan manggut-manggut orang-orang di sekelilingnya. Tentu, siapa lagi kalau bukan Derma yang jadi topik utamanya. Sang Lurah yang aneh.

“Gimana mau maju kampung ini, wong lurahnya saja ikut-ikutan mabuk sama preman pasar!”

“Iya, malah sekarang pakai acara hajatan ulang tahun segala. Kaya’ nggak ada kerjaan aja!”

“Itu mah nggak apa, Jeng. Kita kan bisa ikut makan enak.”

Di sudut pasar, tertawa para preman akan ikut merayakan hari lahir sang lurah kesayangan.

“Tak usah membawa kado, yang penting kalian bisa ikut makan enak.” Salmon, menirukan gaya bicara Derma kemarin malam. Semua tertawa.

“Siapa yang mau bawa kado, Pak lurah? Wong kami ini memang orang yang nggak punya!” tertawa lagi.

Di rumah Derma, tentu lebih ramai lagi. Semua orang sibuk di dapur. Membuat santapan untuk para tamu undangan, mulai dari rekan seprofesinya hingga para preman dan orang-orang kampung yang lugu. Istrinya sibuk memilih busana dan tata rias di salon. Mencoba me-matching-kan gayanya dengan gaya sang suami. Harus terlihat rapi dan tentu saja, lebih elegan.

Halaman rumah Derma terang-benderang. Lampu-lampu taman berkeliling di antara meja-meja bundar kecil dan kursi yang mengelilinginya. Pesta taman yang sungguh luar biasa bagi orang-orang di kelurahan Kawalahan. Satu-satu, rekan seprofesinya datang dengan bingkisan dibelakangnya. Kotak kecil, sedang dan besar. Derma sumringah luar biasa. Dijabatnya erat setiap tangan yang menyalaminya sambil berkata,

“Terima kasih telah datang ke acaraku. Silahkan menikmati hidangan ala kadarnya.” Seperti merendah nada bicara Derma.

Hingga satu mobil pick-up parkir tepat di depan gerbang halaman rumahnya. Derma tersenyum, menunggu seseorang yang mungkin dikenalnya turun dari sana. Tapi nihil, yang ada adalah satu orang laki-laki turun dengan membawa secarik kartu ucapan berpita hitam dengan hiasan bunga-bunga kecil di sekeliling pinggir kartunya.

Derma berkerut kening. Diterimanya secarik kartu ucapan itu dan mempersilahkan laki-laki tadi untuk menurunkan bingkisan yang telah dibawanya.

“Titipan dari taman Bapak.” Itu katanya tadi.

Secarik kartu ucapan itu Derma baca terbata-bata.

Aku ucapkan Selamat Hari Lahir untukmu, Derma Gunawan

Bukan selamat ulang tahun, karena memang tak ada tahun yang berulang

Setiap waktu, hidup pasti berubah

“Wahai manusia, kamu adalah kumpulan dar hari-hari. Setiap kali berlalu, berkurang juga bagian dari umurmu.”

(HR. Hasan Al-Basri)

Kuhadiahkan ini karena aku ingin, kau mengingat mati di hari lahirmu

Salam,

Ginanjar

Dan alangkah terkejutnya Derma ketika membuka bingkisan besar di depannya. Peti Mati!

ooooo
Natar, 7 Mei 2007


hai lagi...
Siap bertualang di negri azkia? negri para pecinta kedamaian dan penuh cerita. Mau cerita seru? ada. Cerita sedih? tersedia (ni buat yang pengen ngeluarin air mata karna dah kepenuhan di pelupuk, he..). Cerita unik? banyak... Cerita horor? hm, maaf yee... kita gak demen... :-)

assalamualaikum...

Assalamualaikum...

Hai, akhirnya aku punya blog juga setelah sekian lama dipingit oleh ketidakmampuanku untuk buat itu, hehe... kayaknya aku harus terimakasih deh sama orang yang dah ngajarin aku buat blog ini. hm... siapa ya namanya? :-( (maaf nie ye, mas...)