Halaman

29 Desember 2008

ISENG, GAK LAGI DEH!


Deuu... bentar lagi taon baru ya! Udah nyiapin target apa aja neh? Hehe.. aku jadi inget sama kebiasaan singkat aku pada jaman dahulu kala. Setiap akhir tahun, aku bakal nulisin target untuk tahun yang baru. Targetnya segepok, bo! Padahal setelah dievaluasi di akhir tahunnya, uh... palingan satu-dua biji aja yang terlaksana, hehe...

Aku paling inget waktu SMA doeloe. Aku pernah buat target untuk gak pacaran (soalnya dulu tuh aku n the gank lagi koar-koar anti pacaran). Jadi, walaupun gak bakal ada yang nembak aku jadi pacar, tetep aja aku tulis tuh target.

Tapi, ternyata oh ternyata, pada tahun yang baru dimulai itu, aku deket sama seseorang. Persisnya sih tetangga jauh banget gua (ya ampun... tetangga oh tetangga!). aku sih tadinya biasa aja kalo ketemu dia, tapi lama-lama kok si doi mulai menampakkan niatnya –PDKT- gitu. Mulai kirim surat ke aku (waktu itu aku belum punya hape kayaknya). Ow..ow.. surat cintaku yang pertama! :-)

Guess what? Aku dapet tembakan cinta dari cowok?! Wow... peningkatan neh! (haha... karna selama SMA belum pernah ada yang nembak). Sebenernya aku gak terlalu respect sama tuh cowok, gak terlalu meluluhkan hatiku (halah!) tapi gak tau kenapa, aku ladenin aja tuh surat cinta. Aku bales terus sampe akhirnya aku dan dia ketemuan di suatu tempat. Trus, jadian deh! Ya ampun... gak gue banget dah jadian sama cowok! Tau gak kenapa aku nekat nerima doi? Sstt! Jangan bilang-bilang ya, waktu itu aku Cuma iseng aja. Sumpe aku iseng banget.

Yah, menurutku sih bisa dimaklumi. Aku kan masih cewek SMA yang masih seger dan pengen hepi-hepi karna dimanjain sama seseorang (weekk...). jadi apa-apa gak dipikir mateng-mateng dulu (duh... maap banget ya, Mas ***).

Perjalanan cinta (duilee...) antara aku dan dia menurutku biasa aja. Palingan kalo ketemu, saling senyum penuh arti (haha...). kalo kata orang cinta itu bikin hati dag-dig-dug pas dua insan saling bertemu, aku gak ngerasain itu tuh! Seinget aku Cuma sekali aja pas kebetulan ketemu tanpa ada orang lain yang berdiri disamping aku. Ah, pokoknya aku gak pernah ngasih sesuatu yang spesial buat dia.

Tapi, beda banget sama si doi. Dia sih, wuih... sayang banget, bo, sama aku. Perhatiannya ampun-ampunan deh! Sebenernya aku mulai luluh juga diperlakukan bak putri raja sama dia. Apa-apa dibaikin, lagi bete, diajak jalan. Lagi laper, diajak makan (dari telpon suruh makan sendiri di rumah masing-masing, hehe...).

Tapi, tetep aja lama-lama aku gak bisa bertahan karna memang pada dasarnya aku gak terlalu fall in love with him (aku kan cuma iseng...). Jadilah, pada akhirnya aku tobat dan berencana mutusin hubungan yang gak bener ini. Aku sengaja ketemuan sama dia di suatu tempat dan bicara baik-baik gitu deh. Eh, dianya tampak shock! Waduh...

Singkat cerita nih, aku bebas lagi setelah sekitar beberapa bulan jadi AKG-nya dia (akhirnya...). Tapi ternyata beda sama dia. Aku yang udah ngerasa gak punya perasaan lebih ke dia, masih aja sering diperlakukan sebagai ‘adik’ sama dia. Yah, walaupun aku dan dia tetep menganggap saudara walaupun gak lagi ada ikatan. Tapi tetep aja dia ngaku masih sayang banget sama aku, sampe sekarang! Buset dah, aku pake pelet apa yak? (ih... amit-amit).

Pada intinya sih, aku baru bener-bener ngecun kalo aku gak boleh mainin perasaan orang lain. Iseng sih boleh aja, tapi kan harus pada tempatnya. Iseng nerima cowok tapi hati terpaut sama yang lain, bisa berabe! Apalagi udah menyangkut masalah cinta. Cinta itu buta, kata temenku. Semua bisa dilindes asal dapetin cinta yang diimpikan. Ya kan, teman-teman?

Masih untung waktu itu aku Cuma dijadikan AKG, lha kalo jadi istri? (wacks? Mampus gue!). tapi aku tetep wonder sama tuh cowok, bahkan setelah akhirnya dia punya istri dan anak, dia sempet-sempetnya sms aku,
“Kalo kamu jadi istri ke dua ku, mau gak?”

Waaaa..!! ampun deh, gak iseng lagi!

Natar, 29 Desember 2008
*) AKG : Ade Ketemu Gede

28 Desember 2008

HATI-HATI MENGKRITIK ORANG


Pernahkah kalian memberi kritik, saran dan introspeksian pada teman? Kurasa pernah ya. Tapi kalau si teman sampe marah ato ngambek berhari-hari bahkan berbulan-bulan? Hm, aku pernah! Jadi ceritanya aku tuh punya teman, lebih tepatnya sih kakak tingkat waktu SMA dulu yang kebetulan udah deket. Panggil aja Kak Be. Kami sering kasih kabar lewat sms or telpon walaupun gak pernah ketemu pas aku udah masuk kuliah.

Nah, ritual kami sejak SMA adalah memberi kado saat salah satu dari kami ultah. Biasanya sih hadiahnya berupa buku atau kaset. Maklum, aku dan dia sama-sama suka melahap buku apa aja dan suka corat-coret kertas kosong biar jadi tulisan. Jadi, kalau aku ultah, hampir bisa dipastikan aku bakal dapet tambahan buku or kaset dari dia. Entah itu murni pilihan dia sendiri untuk aku atau aku yang minta, he...

Pernah nih pas aku ultah, bukannya Kak Be langsung kasihin kado ke aku tapi malah aku disuruh milih buku di salah satu toko buku yang penjaganya dia kenal. Jadi lah, aku milih satu buku paling murah tapi agak mendingan aku suka. Soalnya, gak enak lah aku milih buku banyak-banyak dengan harga yang tinggi. Jaim, Bo! Padahal siy, sebenernya aku pengen borong buku sepuasnya pumpung gratis, haha...

Pernah juga pas aku ultah, Kak Be nawarin aku untuk milih buku apa. Soalnya, dia bingung mau milihin buku apa untuk aku, katanya. Jadi deh aku iseng banget minta tetraloginya si Andrea Hirata yang waktu itu masih heboh-hebohnya. Padahal kan, harganya mahal banget, Brur! Tapi, Kak Be mengiyakan! Duh, jadi enak... mau tambah koleksi buku terbaru yang lagi diperebutkan sama temen-temen di kampus. Akhirnya setelah hampir sebulan lewat dari tanggal lahirku, dia menepati janjinya. Ngasih aku tiga buku karya Andrea! Soalnya buku keempatnya belum keluar. Gak papa deh, yang penting gratis, haha...

Nah, hampir tibalah hari lahirnya. Aku sempet kelimpungan milih kado yang kira-kira menarik buat dia dan gak mudah ditebak karena pasaran dan udah keseringan. Percaya gak percaya, aku mulai nyiapain kado dari sebulan sebelum ultahnya (jangan ge-er ya, Kak!) sebab, itu tadi, aku pengen buat sesuatu yang beda dan gak bisa ditebak sama dia. Mau ngasih kue tart langsung ke kosannya sambil nyanyiin lagu Happy Birthday, ih! Norak banget deh rasanya. Akhirnya ideku muncul. Ting!

Aku inget masih punya cerita sama dia dahulu kala, di saat dia curhat sesuatu ke aku. Nah, dasarnya aku ini penulis amatir, jadi apapun yang diceritain temen, jangan harap bisa aku simpen bulet-bulet dalam memoriku. Yang ada mah, aku tumpahin jadi suatu cerita dan aku kirim ke media massa (maap ya, teman-teman...☺). Tapi kan tetep mengutamakan privasi alias nama-nama yang berkaitan dengan cerita disamarkan dan cerita juga lebih diimajinasikan...

Gitu juga nasib curhatnya si Kak Be. Cerita jadulnya di warung bakso bersamaku itu aku jadikan cerpen dan aku iseng kirim ke media. Guess what? Cerpenku dimuat! Memang sih, cerpen yang berhasil aku buat itu ceritanya didasarkan atas kisah nyata si Kak Be. Gak ada yang aku ubah, malah (duh, maap sih, Kak...). Cerita itu memang agak menurunkan reputasi Kak Be. Tapi, sungguh aku tuh niat nulis itu untuk mengkritik dia. Biar dia lebih baik dan gak suka melakukan kebiasaan buruknya itu lagi. Gak ada niat apa-apa selain itu.

Yang bikin heboh Kak Be adalah, cerpen itu dimuat seminggu sebelum hari ultahnya dan aku bilang kalo cerpen itu untuk hadiah ultahnya. Gak sangka dia usaha nyari tuh majalah yang muat cerpenku (aku tau ini dari adeknya yang kebetulan ketemu aku). Gak nyangka juga ternyata Kak Be gak berkenan. Gubraks! Jadilah sms-ku gak pernah dibales lagi sampe berminggu-minggu lamanya. Paling kalo aku desek-desek harus bales, doi balesnya cuma sedikit banget dan buat aku gregetan. Ih!

Buset dah, doi marah beneran! Aku sempet wonder sih, cowok kok ngambek gitu? Hihi... tapi lama-lama aku introspeksi diri aku sendiri. Mungkin aku udah keterlaluan mengkritik dia. Secara, tuh majalah nasional yang pastinya dibaca orang dari seluruh Indonesia walaupun cuma para remaja. Mungkin juga aku udah keterlaluan dengan membocorkan rahasia yang dia curhatin ke aku jaman dahulu kala itu. Dia pengen aku rahasiain, eh kok aku malah menyebarluaskan, gak tanggung-tanggung lagi, di media massa nasional, euy! Siapa yang gak marah dan shock, coba?

Dari situ, aku mulai minta maaf ke Kak Be walaupun cuma lewat sms (gak berani ketemu langsung atau nelpon! Ih, pengecut ya aku?). Aku mulai nyadar diri, aku aja bukan malaikat, kok udah mengkritik orang dengan begitu dahsyat dan blak-blakan. Dan sampe saat ini, aku gak tahu pasti, apa Kak Be udah maafin aku atau dia masih menyimpan dendam yang lebih menyeramkan sampe hari ultahku tiba. Waduh!

Pelajaran nomer ke sekian: kalo mau kritik orang jangan terlalu ceplas-ceplos! Liat-liat orangnya dulu ya, fren... met kasih kritik...

Natar, 27 Desember 2008 
*) Buat Kak Be, maaf banget sih, Kak... peace, please! 

WISUDA OH WISUDA


WISUDA OH WISUDA

Aku nulis ini karena teringet sama peristiwa tanggal 18 Desember kemarin. Sebenernya pengen langsung ditulis, tapi apa daya, aku cape banget waktu itu. trus sibuk, sibuk dan sibuk di lab jadi baru bisa ditulis hari ini.

Well, tanggal 18 Desember itu ada upacara yang menurut para mahasiswa sih, sakral dan dinanti-nanti. Wisudaan. Kebetulan, beberapa orang teman seangkatanku ada yang wisuda (duh, kok ninggalin aku sih? Hiks!) termasuk temen deket aku, namanya Lis. Ceritanya, aku tuh kebagian tugas menyambut ortu beserta rombongannya trus kasihin undangan buat ibu dan bapaknya. Sebagai catata, rombongan itu masih dalam perjalanan dari kampung halaman.

Jadilah, aku tunggu mereka di depan perpus yang suasanya udah kayak pasar malem. Rame banget! Segala macem penjual hadir disitu. Dari penjual bunga parsel sampe penjual es krim dengan bunyi khasnya. Aku duduk di sana seorang diri sambil bawa tas kecil milik Lis. Kebetulan temen satu geng lagi ada kuliah dan ujian.

Aku perhatiin sekeliling...
Dan ternyata suasana itulah yang sempet buat aku mau meneteskan air mata. Hiks! Orang-orang beraneka ekspresi. Kebanyakan sih seneng. Terutama para calon wisudawan yang udah dandan super banget, ditambah jubah kebesaran dan toga hitam. Perfect! Aku terus perhatiin mereka. Para keluarga yang jauh-jauh dateng dari kampung halaman Cuma pengen lihat sang wisudawan tersenyum menrima ijazah kelulusan. Apalagi kalo doi jadi wisudawan terbaik.

Dan aku mulai berfikir...
Kapan ya aku kayak gitu? Seketika itu, aku pengen nangis! (aduh, air mata jangan turun dong... malu nih diliatin orang banyak!) sumpe dah1 makanya aku langsung alihin mataku ke pintu perpus yang masih dibuka sedikit (karena masih pagi dan petugas belum banyak yang dateng). Aku masih harus berkutat sama buku-buku di dalam perpus itu di saat temen deketku udah wisuda. Sedih? Gak bisa dipungkiri sih, iya. Dulu, masuk kuliuah bareng, ngerjain tugas bareng, cape-cape praktikum bareng, telat kuliah gak bareng (hehe... Cuma aku yang sering telat!) Tapi kok wisudanya gak bareng?

Yah, aku berpikir lagi. Pasti ini yang terbaik dari Allah. Belum saatnya lulus, Lia! Aku jadi inget kata-katanya Bowo, temen sekelas yang belum wisuda juga.
“Wisuda itu kayak mati. Cepat atau lambat, ketemu juga kok!”

Ih, enak aja! Tergantung orangnya dong, Bowo! Kalo orangnya males, bukan lama diwisuda tapi jatuhnya malah DO, kallee...

Aku kembali perhatiin sekeliling. Perhatiin orang tua calon wisudawan itu (yah, tentunya secara nebak-nebak aja. Aku kan gak tau persis yang mana ibu bapaknya! :-) ). Wajah-wajah itu lega. Sungguh. Lega luar biasa. Mungkin mereka berfikir, akhirnya bisa juga biayai pendidikan sampe lulus kuliah setelah lelah berusaha, banting tulang, peras keringat, bercucuran air mata dan darah (lho?).

Aku pengen nangis lagi. Aku keinget sama Abah dan Ibu di rumah yang berjuang untuk kuliahku (hu..hu..hu.. maafin Lia ya, Bh, Bu... belum lulus juga sampe semester sembilan... hiks!).

Ini yang terbaik! Aku masih harus berjuang untuk dapet gelar S1. Memang sih bukan gelar yang jadi tujuan utamanya, tapi ilmu yang harus di dapet untuk bisa diamalkan demi kemajuan bangsa, negara dan agama! (wah, jadi kayak orasi nih! Hehe). Mungkin kalo aku wisuda bareng bulan ini, belum tentu aku langsung dapet kerjaan atau kegiatan yang baru. Atau mungkin kalo aku wisuda bulan ini, belum tentu aku bisa mengamalkan ilmu karena belum terlalu dalam nguasainya (halah! Ngeles neh...).

Tapi, intinya adalah aku mesti lebih giat lagi berjuang biar bisa cepet nyusul temen-temenku yang dah kabur duluan dari lab tercinta! Selamat berjuang para mahasiswa yang belum wisuda... :-)

PERMINTAAN

PERMINTAAN

Kirimi aku syair-syair tentang senja yang berbeda kali ini
Jika kau bisa, lantunkan juga bait-bait tentang bintang yang merindu malam kala ini
Kemudian, khidmatkan serta kidung-kidung rembulan yang sebentar jua akan bertandang

Natar, 20 Oktober 2008 


CINTA BUTA DAN SAHABAT SEJATI


CINTA BUTA DAN SAHABAT SEJATI

Tulisan ini terinspirasi oleh pesan pendek kiriman seorang teman. Pesan pendek itu berbunyi seperti ini:

“Suatu hari, Cinta dan Sahabat berjalan di desa. Tiba-tiba Cinta terjatuh dalam telaga. Kenapa? Karena Cinta itu buta. Lalu Sahabat pun ikut terjun. Kenapa? Karena Sahabat akan berbuat apa aja demi Cinta.

Di dalam telaga, Cinta hilang. Kenapa? Karena Cinta itu halus, mudah hilang kalo gak dijaga, sulit dicari, apalagi dalam telaga yang gelap. Sedangkan Shabat masih mencari-cari dimana Cinta dan terus menunggu. Kenapa? Karena Sahabat itu sejati dan akan kekal sebagai Sahabat yang setia.”


Melankolis! Sebuah metafora yang digambarkan secara manis oleh kata-kata. Pengimajian sebuah anggapan kebanyakan manusia. Bahwa cinta itu buta, sahabat itu sejati. Benarkah? Sebenernya ya terserah masing-masing individu lah gimana menilai sebuah cinta dan seorang sahabat. Ya gak? Sebab, gak ada peraturan baku tentang cinta itu harus buta (karena mungkin si cinta udah operasi mata, hehe...) atau sahabat harus sejati.

Menurutku sih, memang bener kalo cinta gak dijaga pasti bisa gak dirasa lagi. Walaupun sebenernya cinta akan tetep ada entah di sudut ruang mana pada diri manusia. Cinta juga kalo gak diarahkan bisa menjelma jadi monster mengerikan. Misalnya aja pada kasus mencintai benda-benda keramat atau jimat yang pake bantuan jin. Namanya juga udah cinta, mau si jin itu minta apa aja pasti dikasih! Gawatnya –karena ini pasti dan biasanya gak disadari oleh manusia- si jin meminta akidah manusia. Makanya manusia yang udah mencintai benda-benda keramat itu, akidahnya bisa dipastikan 90 persen gak lurus lagi. Nah lho!

Balik lagi tentang cinta itu buta...
Kalo gak diporsikan sesuai kadarnya, cinta juga bisa bikin kacau semua sistem kehidupan (whelah, kayak apa aja!) buktinya, pernah denger kan kisah cintanya Majnun dengan Laila? Saking cintanya, si Majnun bahkan menjadi gila.

Nah, kalo sahabat sejati itu, sebenernya bisa ditemukan di hati kita masing-masing. Tapi, sebelum kita mencari sahabat sajati itu, tanyalah dulu pada diri kita sendiri. Apakah kita mengingat teman kita dikala kita bahagia? Apakah kita menyebutkan nama mereka di dalam doa-doa kita? Apakah kita ada di samping mereka di saat mereka terluka? Apakah kita menemani mereka ketika sepi mengambil alih ruangan hatinya? Jika jawabannya adalah ‘ya’ maka, hentikanlah pencarian sahabat sejati itu. Sebab, Allah akan memeberi kita sahabat sejati itu...

“Ya Allah, jadikanlah aku sahabat yang baik bagi sahabat-sahabatku dan berikanlah aku sahabat yang baik pula. Amin...”

Thanks to:
-Obet-