05 September 2015

Wedding Dress ^_^

Alhamdulillah..

Alhamdulillah, rasanya gak mau berhenti berucap syukur. Alhamdulillah tanggal 15 Agustus yang lalu, aku resmi jadi seorang istri. Yeeeeyyy!! :D

Bener sih kata temen, rasanya tuh gak mau berhenti untuk mengingat masa-masa menuju acara sakral itu. Mulai dari pertama kalinya kedua keluarga saling bertemu untuk mengutarakan niat baik, sampai akhirnya sah menjadi satu keluarga besar.

Memang agak telat sih posting ini, maklum lah ya, keadaan belum memungkinkan untuk menulis cerita. Tapi kalau gak cerita, rasanya gimana gitu :P maklum lagi, waktu untuk menulis benar-benar harus dicari yang pas. Rasanya kok waktu cepat sekali berlalu. Pagi, eh sudah ketemu sore lagi. Dan, yang terpenting adalah foto-foto saat acara baru jadi sekitar 10 hari setelah acara.

Well, di postingan terakhir kemarin, aku mau cerita tentang gaun pengantin ya. Baiklah, begini ceritanya...

Sudah lama sekali aku suka corat coret mendesain sesuatu, entah itu denah rumah, baju, bentuk bangunan, dan lain-lain. Nah, untuk gaun pengantin ini, aku memang sudah lama juga desainnya. Sekedar coretan sih, karena kalau lihat gaun di pasaran, kayaknya belum nemu yang cocok (pada waktu aku mau desain itu). Sebenernya pun waktu desain gaun itu, aku belum tau kapan mau nikahnya haha.  Tapi, kata seorang ustad, kalau punya niatan itu ya memang harus disiapkan. Nah, salah satunya ini :D

Coretanku jadi seperti ini

Membayangkannya sih bakalan bagus, hehe

Di pinggir-pinggir gaun itu bordiran, lapisan dalam dari bahan satin, dan lapisan luarnya dari bahan tile, yah bahan-bahan yang umum digunakan untuk membuat gaun lah.

Untuk warna, aku pilih putih karena acaranya kan sakral dan mengandung arti kesucian. Trus, untuk desain pinggang itu, dalam bayanganku adalah pita ukuran besar yang agak kaku (entah pakai bahan apa), dan dijahit sedemikian rupa hingga penampakannya seperti yang ada dalam gambar.

But, ternyata setelah gaun tuh jadi... jeng jeng! Sedikit gak sesuai dengan desain, terutama di bagian pinggang. Kalau sudah dipakai sih, bagus bagus aja (apalagi yang pakai orangnya cantik wkwkwk). Karena tuh pinggang kurang sreg, maka aku modif pakai bros dari bahan satin yang ukuran dan warnanya pas banget. Okelah.. jadinya seperti ini
Gak keliatan banget ya..

Ternyata gak ada foto yang spesifik hehe. Yah, gak terlalu mengecewakan lah..

Oh iya, adat di tempat tinggalku, kalau acara hajatan seperti ini bakalan sampai malam. So, gaun juga menyesuaikan lah ya (bisa ganti 3-4 kali gitu). Tapi aku milih ringkesnya aja, gak ganti terlalu banyak, karena pertimbangan ribet kudu ngerias dll, maka aku minta untuk ganti 3 kali aja.

Pertama, pas akad nikah. Gaunnya ya yang putih itu. Trus ganti siang sekalian ishoma. Untuk siang, pakai pakaian adat Jawa (karena aku memang keturunan Jawa). Lagi-lagi minta pakai jilbab yang bisa mengulur agak panjang, pokoknya gak mau dililit-lilit ke leher. kayaknya susah gerak gitu, hehe. So, jadinya seperti ini.

Kayak bukan aku ya, hehe
Nah, untuk gaun sore ke malam, aku pakai gaun yang spesial banget dikasih sama temen sesama penulis, mbak Elia Noviyanti. Gaunnya pas banget. Warnanya yang ungu bisa dipadu-padankan sama warna pink yang memang sudah dikonsep dari awal. Kalau ada yang berminat, sok atuh langsung ke TKP disini. Gaun-gaunnya syar'i, jahitannya juga rapi banget. Cucccooookkk pokoknya :D Makasih banget ya mbak Eliaaaaaa... :-*

Yang make overnya juga bisaan aja pake bunga-bunga di atas kepala itu :D
Yang gaya cuma yang cewek wkwkwk
Okelah, segitu dulu ya postingannya. Besok kita sambung lagi. See you next time :-*

2 komentar:

Kartika Tari mengatakan...

musim semi selamanya lia, bahagia selalu <3

lia mengatakan...

makasih Tari.. semoga dirimu cepat nyusul ya.. :)