06 Desember 2014

DECEMBER, MY WISHES!

Memasuki bulan Desember, biasanya aku mereview kembali apa-apa saja yang terjadi dalam setahun kemarin. Kalau dulu semasa sekolah, aku biasa mencatat target-target yang akan aku lakukan setahun kemudian. Gak banyak sih, hanya agar diri ini termotivasi melakukan hal-hal yang lebih berarti, dan tentu saja, biar gak salah arah.

Sedikit contoh, dulu aku terbiasa begini ;
No pacaran
Haha, ya dulu aku memang lagi semangat-semangatnya ikut ngaji. Dikasih tahu kalau pacaran itu gak ada gunanya, gak ada manfaatnya. Eh, pas pasang target itu, tahun depannya malah ada yang nembak, hyahahaha.
Masuk rangking 5 besar di kelas
Ini biar memotivasi aku yang pada dasarnya gak pinter-pinter amat di kelas. Waktu SD sih hampir full rangking 1 terus, tapi masuk SMP dan SMA mulai turun ke bawah. Makanya aku buat waktu itu minimal masuk 5 besar, karena saingannya memang kuakui jempol, cuy!

Dan target-target lain yang aku sudah lupa, hehe.

Sekarang, di usia yang menjelang kepala tiga, aku agak males untuk buat targetan seperti itu. Entah karena seringnya target itu terlanggar (sengaja atau gak sengaja), atau kepalaku yang sudah malas berfikir mau ngapain lagi tahun depan. Jleeb!

Beberapa minggu yang lalu, ada sidang kecil di rumah, gegara sedikit miskomunikasi antara abah dan adikku (yang berimbas juga padaku, hiks). Ditanya sama Abah ada rencana apa tahun depan dan beberapa tahun ke depan. Aku tahu arah pembicaraan itu. Yah, pasti tentang perkembangan aku dan adikku yang makin tua umurnya (tapi makin dewasa kah?).

Ditanya begitu, adikku langsung menjawab, mau punya mobil, buka usaha, menikah sebelum lebaran, dan lain-lain. Nah pas giliran aku, aku sama sekali gak ada hal yang muluk-muluk begitu. Jadi kujawab aja dengan sedikit nyengir, gak tau, nothing. Beda banget ya orang yang optimis dengan orang yang pesimis kayak aku ini, hihi.

Yah, ini sekedar intermezo aja. Bahwa sejujurnya, kita ini butuh yang namanya pagar dan petunjuk arah akan kemana kita besok? Kalau gak ada petunjuk, ya seperti orang tersesat, gak tau kemana. Masih mending kalau ada yang bisa ditanya dan gak malu bertanya. Lha kalau sudah tau gak ada petunjuk arah, gak mau tanya juga apa jadinya? Dan kalau sudah ada petunjuk arah, masih juga perlu pagar supaya kita gak melencong kemana-mana. Tau sih mau jalan kesana, tapi di tengah jalan liat hal yang lebih bagus dan menggoda, mampir deh. Akhirnya lama lagi deh sampe ujung jalan sana.

Ini teori. Kenyataannya gak semudah itu #agak berpengalaman tampaknya, hoho.

4 komentar:

tari kartika putri mengatakan...

hampir sama dg saya, di usia yg makin dewasa (saya rasa kita seumuran), bnyk hal melewati target (sengaja atau tidak)..yg ada akhirnya seperti mnjalani saja kehidupan ini...kesannya pesimis, tp saya berharap, saya tetap terarah :D

lia mengatakan...

hehe, kalau sudah begini rasanya rindu masa-masa sekolah yang semangat buat target di tahun depan. Thanks for visiting :)

dirgita mengatakan...

Jangan ngomongin target nikah. Ada yang ngerasa dicubit, nih...~.~

lia mengatakan...

hzzz.. kalo aku bukan cuma ngerasa dicubit, citra.. :( tapi juga ngerasa tertampar, hiks! :-O