Halaman

27 November 2014

Mikir

Beberapa hari yang lalu, saya terlibat obrolan dengan seorang teman lewat dunia maya. Obrolannya sekitar persiapan sebelum menikah, lebih tepatnya apa-apa yang seharusnya dipersiapkan seorang perempuan sebelum menikah. Saya sempat mikir juga setelah itu, secara saya pribadi memang harusnya sudah mempersiapkan diri untuk menjadi seorang istri. Oke, saya memang sudah belajar dengan teman-teman sesama perempuan bagaimana seharusnya menjadi istri yang baik itu. Tapi saya jarang sekali mendengar penuturan dari laki-laki.

Nah, obrolan ini bisa dijadikan sedikit referensi. Setidaknya –oh, begitu ya pandangan seorang laki-laki terhadap sosok seorang istri- begitu. Hehe.

A : Teman
B : Saya

A: Mnurut anda apa skil yg esensial wajib dketahui wanita sblm nikah
B: Hak dan kewajiban. Bisa masak haha
A: Bisa masak dr apa yg ad dskitarny
A: Mau mengakui ksalahan
A: Baca quran terjemahny
A: Eh salah ya haha
A: Itu gw mikir.. bkn skill sih
B: 😄
B: Dr prmpuan itu empati. Dr laki2 itu eksistensi
B: Prmpuan akan senang ktika laki2 mmbri empati
B: Laki2 akan senang ktika ia dberi pgakuan
A: Empati opo contohna
A: Skill opo empati
A: Itu gak nyata. Yg nyata itu prempuan blanja barang yg skilas liat. Gak mikir byk cuma blanjany yg banyak haha
B: Itu klo blm nikah
A: Skill utk mndeteksi pnipuan
B: Mksudnya?
A: Byk kna tipu wanita. Blanja n via hal lainny
A: Wakakak korban iklan
A: Bgmn membedakan antara hak n batil
A: Artiny ya baca quran
A: Bgmn mengetahui yg esensial itu jg skill sbnrny
B: Msh ttp belajar
A: Skill utk mencuci dan nyetrika jg lipet baju
B: Itu mah udh jd krjaan tiap hr quni
B: 😒
A: Skill utk masak murah enak dan kenyang dr uang gaji 300 ribu sbulan wekekek
B: Masak tempe aja tiap hr
B: 😜
A: Skill utk tidur 2 jam sehari tanpa mengeluh
A: Skill utk terlihat segar n siap dipoto tanpa makeup
A: Skill utk mijet
B: 😱
A: Skill utk menghibur ygmembangun pmikiran
B: Omg..
A: Skill utk melayani obrolan apapun tanpa trlihat bodoh
A: Skill utk memasak hewan hasil sembelihan secara lgsg
A: Skill utk membuat bekal makanan yg sehat
A: Skill utk memproses ikan laut dan tawar
A: Skill utk berargumen dgn basis quran dan hadist
A: Skill utk meminta maaf dan merubah diri jika salah
A: Skill utk membuat obat sakit kpala, perut dan flu
A: Skill utk siap mnerima tamu kapan saja
B: Byk bgt..
B: 😰
A: Skill utk membuat kue murah yg enak
A: Skill utk membaca quran dgn tajwid yg benar
B: Dan dari semua itu, adalah tggung jawab pmimpin utk mngarahkannya
B: 😊
A: Tggjawab manusia utk membaca pedomanny. Tggjawab ortu utk mendidik anakny.
B: Betul. Tp prmpuan klo sudh nikah itu tggung jawab suaminya
B: Bkn orgtuanya lg

Well, kelihatannya mudah ya. Itu kan pekerjaan sehari-hari kita sebagai perempuan yang tinggal di rumah orang tua (dan kosan mungkin). Tapi, entahlah ketika esok sudah menikah.


#jadi mikir : waduh, gak bisa masak! Takut nyiangin ikan! Geli sama daging berdarah-darah! Malu mau ke warung beli sayuran! Haha.

24 November 2014

ONGKOS NAIK??

Ongkos naik lagi?? Tiddaaakkk!

Hadeuuh, berkurang lagi deh jatah tabungan gegara harus naikin subsidi ongkos rumah-kantor PP tiap hari :’(

Oke, ini akibat dari kenaikan harga BBM yang katanya ‘Cuma’ naik sekitar 20% tapi ongkos angkutan umum naik sampai 100%! Parah! Ini aku yang terlalu mendramatisir atau bang sopir yang gak pengertian ya semena-mena menaikkan ongkos angkutan umum.  Aku sih bukan seorang pengamat politik atau pengamat ekonomi yang sudah pakar dalam hal-hal yang berkaitan dengan kebijakan pemerintah ini, tapi pengurangan subsidi BBM ini ujung-ujungnya ya rakyat kecil juga yang kena imbasnya.

Masalahnya adalah, ketika harga BBM naik, otomatis harga bahan-bahan kebutuhan hidup juga naik. Dimulai dari ongkos angkutan umum, merambat ke harga bahan makanan, lalu ke harga kebutuhan lain. Nah, kalau rakyat besar (lawan dari rakyat kecil) sih enjoy aja. Mau naik atau gak harganya, tetap bisa kebeli. Lha kalau rakyat kecil? Kudu mikir dua kali dulu kalau tuh barang gak penting-penting amat. Tapi lebih seringnya adalah barang-barang itu penting.

Memang, pengurangan anggaran subsidi BBM ini katanya akan dialihkan pada kebutuhan untuk rakyat banyak juga, seperti pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur, tapi kalau semua harga bahan pokok naik, apa bedanya? Lagi-lagi, yang kena imbasnya juga rakyat kecil kan? Oke, kita ambil sisi positifnya lagi, yaitu pengadaan bantuan secara langsung alias BLT. Yah, mudah-mudahan saja sasarannya bisa tepat ya, gak diselewengkan, gak pake nepotisme J

Okelah, ini hanya curhatan gegara kesel sama bang sopir angkot yang naikin ongkos sampe 100% padahal jarak rumah ke kantor gak sampe 5 km. Bikin gak mud sih kalo ketemu sopir kayak gitu (pasalnya, gak semua sopir begitu ternyata, haha). Jadi sekarang aku mulai pilih-pilih angkot kalau mau berangkat dan pulang. Say no to bang sopir yang ongkosnya mahal! Hakhak :D