Halaman

22 April 2009

kisahku di lab

Pengalaman di kampus? Wah, banyak! Secara, aku masih terbilang anak kampus. Yah, walaupun udah menginjak semester sepuluh, hiks! Tapi, kuliah teori udah abis semua, tinggal penelitian aja. Makanya laboratorium di kampusku udah jadi rumah kedua. Dateng pagi, pulang sore. Begitu setiap hari. Tapi, disinilah cerita seru itu dimulai, kawan-kawan...

Oia, sebelum beranjak lebih jauh, kuperkenalkan diriku dulu ya. Sejak empat setengah tahun lalu, aku terdaftar sebagai mahasiswi di jurusan Kimia FMIPA Unila. Nah, di jurusan Kimia ini, dibagi lagi jadi lima bidang. Salah satunya adalah Kimia Organik, bidang yang aku ambil. Untuk selanjutnya, dalam tulisan ini aku akan menyebut mahasiswa-mahasiswa yang mengambil bidang ini dengan sebutan Anak-Anak Organik.

Sejak beberapa bulan lalu, anak-anak organik udah memulai penelitiannya di lab. Terutama temen-temen seangkatanku (anak organik 04). Oia, anak-anak organik yang satu lab denganku ada lima orang di luar aku sendiri. Mereka adalah Dwi, Vera, Eka, Rico dan Deden. Sebenernya ada dua orang lagi (Die-die dan Randi) tapi mereka menghuni lab lain. Selain itu, ada adek-adek tingkat yang ngambil bidang organik juga. Mereka pun udah mulai sering dateng ke lab walaupun sebagian besar belum ‘kerja’ di lab. Yah, sekedar latihan lah, ngeliat kakak-kakaknya dulu. Tapi ada satu orang adek tingkat yang nyaingi kami, dia adalah Indarto.

Tentang anak-anak organik ini, aku bisa katakan mereka super usil dan beda dari anak-anak lab lain. Usilnya apa, nanti aku bahas ya! Udah usil, cerewet, berisik, narsis pula. Untuk yang terakhir ini, udah super akut! Nanti kita bahas satu-satu (hehe kayak apa aja! ^o^ )

Setelah kepergian kakak-kakak tingkat, lab organik ini jadi markas anak-anak. Loker-loker mereka pun kami kuasai. Iyalah, gantian dunk! Sekarang, giliran kami yang paling tua di lab (bangga banget ya, dibilang tua! Hehe). Isi lab pun mulai berubah. Sewaktu kakak-kakak tingkat masih menguasai lab, gak ada satupun alat rumah tangga yang masuk lab. Tapi sekarang, wuih... jadi kayak kosan!

Ada karpet merah multifungsi punya Vera (katanya, karpet ini nemu lho!). Gimana gak multifungsi, karpet yang Cuma seukuran 2x2 meter ini biasa dikeroyok para penghuni lab. Yah, untuk tempat makan secara lesehan, makan nasi atau gorengan secara keroyokan pula. Trus, untuk tempat berselonjor kaki kalo cape mondar-mandir or duduk di kursi lab yang kecil mungil itu. Untuk tiduran kalo lagi ngantuk. Tempat belajar kelompok (wuih, gaya! Padahal mah kebanyakan ngobrolnya daripada belajarnya. Hehe). Pokoknya, karpet ini bener-bener multifungsi dah! Gak Cuma itu, kadang-kadang juga untuk alas sholat (nah, ini kebiasaan si Indarto kalo dia lagi males sholat di masjid or di mushola di lantai bawah –dasar pemalas!)

Itu urusan perangkat rumah tangga. Ada lagi! kaleng makanan. Sebenernya, ada peraturan yang ngelarang setiap orang untuk makan di lab. Tapi, namanya juga anak-anak bandel dan keras kepala, jadi peraturan itu dianggap angin aja (nakal banget kan?). Alasannya super hebat.

“Anak kimia itu udah kebal sama zat-zat kimia. Jamak deh makan di lab...”

Balik lagi ke urusan kaleng makanan. Awalnya adalah Vera yang sakit sampe beberapa hari opname. Salah satu penjenguknya bawain tuh biskuit kaleng yang gede. Karena Vera gak doyan, jadilah setelah doi sehat, kaleng biskuit plus isinya dibawa ke lab. Sontak, para penghuni lab yang udah kayak omnivora itu, seperti mendapat durian runtuh. Hehe. Dalam beberapa hari, isi kaleng ludes disergap para omnivora lab (terlalu kejam gak ya, aku sebut demikian? Maap ya teman-teman... ^_^)

Karena terbiasa ngemil sambil kerja eh, kerja sambil ngemil, maka digalakkanlah program isi ulang kaleng makanan. Siapapun ditodong jadi donatur. Anak organik yang cewek sih kebanyakan dengan senang hati jadi donatur. Ada yang bawa keripik sukun (die-die sampe telat praktikum loh gara-gara buat keripik ini!), ada yang bawa keripik singkong (kita kurang nih, Wi!), ada juga yang bawa kelanting (Setengah kilo mana cukup, Lia!). Tapi yang cowok? Uh, pelit!

Oia, selain omnivora, para penghuni lab ini juga super usil seperti yang sudah aku sampaikan di depan. Cewek, cowok, angkatan 04 atau angkatan 05. Semua usil! Apalagi si Vera. Temen seangkatanku itu baru-baru ini dinobatkan sebagai ratu usil. Gimana nggak, kalo liat benda yang nganggur aja, udah deh, diumpetin! Kertas bertuliskan ‘JANGAN DIGANGGU, SEDANG PENELITIAN’ yang dipasang di setiap meja para penghuni lab, penuh sama tulisan gak karuan. Awalnya sih, sedikit, tapi lama-lama udah kayak kotak pesan aja.

Sering juga doi ngumpetin helm anak-anak 05. Ya di loker lah, di bawah meja lah, di balik pintu, di dalam kardus bekas lah. Pokoknya ada aja tempat untuk ngumpetin tuh barang hasil ‘curian’. Dan suatu hari, akhirnya doi dapat balasan setimpal lewat perantara anak-anak 05. Satu sandalnya menghilang pas dia mau balik ke kosan. Waktu itu, hari udah sore. Memang sih siangnya hampir semua anak organik ngumpul di lab. Becanda, diskusi, ngobrol ngalor ngidul. Tanpa sepengetahuan Vera, sandalnya diumpetin sama anak-anak.

Aku yang gak tau apa-apa, ikutan bantuin nyari. Cape juga sih keliling lab. Anak-anak 05 tampaknya memang pengen balas dendam sama tuh ratu usil. Jadilah, sms Vera gak dibales. Giliran bales, jawabannya bikin Vera tambah panas.

“Semoga ada seorang pangeran yang menemukan sandal sindervera yang sebelah.”
Huaa..! Jail banget! Sejak saat itu, dimulailah aksi saling ngumpetin barang kalo lagi lengah terhadap barang milik masing-masing. Makanya, jangan coba-coba deh naro sesuatu yang penting sembarangan kalo gak mau raib di tangan-tangan super usil. Hehe...

Hm, di lab ini juga ada peristiwa yang sempet membuat heboh para penghuninya. Apalagi yang cewek. Sampe berlarian sambil teriak-teriak lho! Sebenarnya kejadian ini sudah diisukan oleh para kakak tingkat kami. Mereka berpesan pada kami untuk selalu berhati-hati. Kami sih, awalnya ragu karena memang selama ini belum terbukti nyata.

Tapi, ternyata, beberapa hari yang lalu, Vera mengalaminya sendiri. Dia ngeliat sesuatu yang bergerak di dalam loker. Bergerak sangat cepat hingga tak bisa mengeluarkan kata lain kecuali teriak “Aaaaa!!!”

Keesokan harinya, dia cerita padaku tentang kejadian yang dialaminya itu. Aku, seperti biasa, agak gak percaya gitu. Secara, dia itu memang ratu usil di lab. Jadi, aku agak sangsi sama ceritanya. Tapi, dia meyakinkan aku berkali-kali. Sampai-sampai, dia bilang, “Kalo gak percaya, tunggu aja sampe kamu ngeliat sendiri.”

Naluri kewanitaanku, agak menonjol juga sih denger kalimatnya itu. Gimana kalo beneran aku yang giliran ‘dijumpainya’? Sempet merinding sih. Tapi berusaha biasa aja. Sampai beberapa hari yang lalu, aku yang giliran berkutat sendirian di lab (karena hari Sabtu). Awalnya, aku biasa aja. Tenang... sendirian di lab, siapa takut?

Tapi, beberapa saat kemudian, aku melihat sesuatu yang bergerak dari ujung bawah sebuah loker. Mulanya pelan, pelan, lalu akhirnya cepat. Sangat cepat. Aku yang waktu itu lagi sibuk-sibuk dengan pekerjaanku, langsung menjauh sambil meneriakkan apa yang yang pernah diteriakkan oleh Vera.

“Aaaa...!! Tikuusss...!!”
Oalah... tikus kecil ternyata pingin juga ngumpul bareng kita di lab. Aksinya itu gak pandang suasana. Lagi rame atau sepi, kalo mau nongol ya nongol tuh makhluk kecil. Pas kita lagi tiduran di karpet merah, tau-tau aja tuh hewan pengerat udah ngibrit kesana-kemari bikin aku, Vera dan Dwi langsung kocar-kacir. Sampai-sampai tuh makhluk dikasih gelar pula oleh Vera. Kuntil tikus yang suka bergentayangan di lab. Hiiiyy...

Tentang anak-anak organik 05, yang kutahu adalah mereka super jail dan narsis, plus cerewet. Memang sih ada satu dua orang yang kalem, tapi kalo mau dibilang umumnya sih, jauh dari kalem! Setiap masuk ke lab dan ngeliat kita lagi kerja, pasti dikomentari. Ada aja komentarnya. Aku sampe heran kadang-kadang, makan apa sih tuh anak-anak? ^_^
Giliran narsis, huah... ampun deh! Apalagi kalo udah liat kamera nganggur, jangan heran kalo disitu pasti ada ‘peninggalan’ mereka. Foto-foto paling narsis yang pernah kutemui. Ada lho yang ke lab Cuma mau nunjukin baju barunya! Ih, penting gak sih?

Meskipun jail, usil, cerewet, narsis, tapi mereka adalah sahabat yang baik, kawan! Lihat aja kalo kita lagi butuh pertolongan. Mereka pasti dengan senang hati membantu. Mau ujian, belajar bareng. Gak bisa ngerangkai alat, dibantuin. Butuh pelarut, dipinjemin dulu. Yah, pokoknya, udah kayak keluarga deh!

Jadi, walaupun udah semester sepuluh, kita gak sedih-sedih amat, karena masih ada adek-adek tingkat yang bikin hati senang...

1 komentar:

suci rahma mengatakan...

hayoo, siapa tuh mbak? Buat curiga aja..!