Halaman

28 Desember 2008

WISUDA OH WISUDA


WISUDA OH WISUDA

Aku nulis ini karena teringet sama peristiwa tanggal 18 Desember kemarin. Sebenernya pengen langsung ditulis, tapi apa daya, aku cape banget waktu itu. trus sibuk, sibuk dan sibuk di lab jadi baru bisa ditulis hari ini.

Well, tanggal 18 Desember itu ada upacara yang menurut para mahasiswa sih, sakral dan dinanti-nanti. Wisudaan. Kebetulan, beberapa orang teman seangkatanku ada yang wisuda (duh, kok ninggalin aku sih? Hiks!) termasuk temen deket aku, namanya Lis. Ceritanya, aku tuh kebagian tugas menyambut ortu beserta rombongannya trus kasihin undangan buat ibu dan bapaknya. Sebagai catata, rombongan itu masih dalam perjalanan dari kampung halaman.

Jadilah, aku tunggu mereka di depan perpus yang suasanya udah kayak pasar malem. Rame banget! Segala macem penjual hadir disitu. Dari penjual bunga parsel sampe penjual es krim dengan bunyi khasnya. Aku duduk di sana seorang diri sambil bawa tas kecil milik Lis. Kebetulan temen satu geng lagi ada kuliah dan ujian.

Aku perhatiin sekeliling...
Dan ternyata suasana itulah yang sempet buat aku mau meneteskan air mata. Hiks! Orang-orang beraneka ekspresi. Kebanyakan sih seneng. Terutama para calon wisudawan yang udah dandan super banget, ditambah jubah kebesaran dan toga hitam. Perfect! Aku terus perhatiin mereka. Para keluarga yang jauh-jauh dateng dari kampung halaman Cuma pengen lihat sang wisudawan tersenyum menrima ijazah kelulusan. Apalagi kalo doi jadi wisudawan terbaik.

Dan aku mulai berfikir...
Kapan ya aku kayak gitu? Seketika itu, aku pengen nangis! (aduh, air mata jangan turun dong... malu nih diliatin orang banyak!) sumpe dah1 makanya aku langsung alihin mataku ke pintu perpus yang masih dibuka sedikit (karena masih pagi dan petugas belum banyak yang dateng). Aku masih harus berkutat sama buku-buku di dalam perpus itu di saat temen deketku udah wisuda. Sedih? Gak bisa dipungkiri sih, iya. Dulu, masuk kuliuah bareng, ngerjain tugas bareng, cape-cape praktikum bareng, telat kuliah gak bareng (hehe... Cuma aku yang sering telat!) Tapi kok wisudanya gak bareng?

Yah, aku berpikir lagi. Pasti ini yang terbaik dari Allah. Belum saatnya lulus, Lia! Aku jadi inget kata-katanya Bowo, temen sekelas yang belum wisuda juga.
“Wisuda itu kayak mati. Cepat atau lambat, ketemu juga kok!”

Ih, enak aja! Tergantung orangnya dong, Bowo! Kalo orangnya males, bukan lama diwisuda tapi jatuhnya malah DO, kallee...

Aku kembali perhatiin sekeliling. Perhatiin orang tua calon wisudawan itu (yah, tentunya secara nebak-nebak aja. Aku kan gak tau persis yang mana ibu bapaknya! :-) ). Wajah-wajah itu lega. Sungguh. Lega luar biasa. Mungkin mereka berfikir, akhirnya bisa juga biayai pendidikan sampe lulus kuliah setelah lelah berusaha, banting tulang, peras keringat, bercucuran air mata dan darah (lho?).

Aku pengen nangis lagi. Aku keinget sama Abah dan Ibu di rumah yang berjuang untuk kuliahku (hu..hu..hu.. maafin Lia ya, Bh, Bu... belum lulus juga sampe semester sembilan... hiks!).

Ini yang terbaik! Aku masih harus berjuang untuk dapet gelar S1. Memang sih bukan gelar yang jadi tujuan utamanya, tapi ilmu yang harus di dapet untuk bisa diamalkan demi kemajuan bangsa, negara dan agama! (wah, jadi kayak orasi nih! Hehe). Mungkin kalo aku wisuda bareng bulan ini, belum tentu aku langsung dapet kerjaan atau kegiatan yang baru. Atau mungkin kalo aku wisuda bulan ini, belum tentu aku bisa mengamalkan ilmu karena belum terlalu dalam nguasainya (halah! Ngeles neh...).

Tapi, intinya adalah aku mesti lebih giat lagi berjuang biar bisa cepet nyusul temen-temenku yang dah kabur duluan dari lab tercinta! Selamat berjuang para mahasiswa yang belum wisuda... :-)

Tidak ada komentar: