Halaman

28 Desember 2008

HATI-HATI MENGKRITIK ORANG


Pernahkah kalian memberi kritik, saran dan introspeksian pada teman? Kurasa pernah ya. Tapi kalau si teman sampe marah ato ngambek berhari-hari bahkan berbulan-bulan? Hm, aku pernah! Jadi ceritanya aku tuh punya teman, lebih tepatnya sih kakak tingkat waktu SMA dulu yang kebetulan udah deket. Panggil aja Kak Be. Kami sering kasih kabar lewat sms or telpon walaupun gak pernah ketemu pas aku udah masuk kuliah.

Nah, ritual kami sejak SMA adalah memberi kado saat salah satu dari kami ultah. Biasanya sih hadiahnya berupa buku atau kaset. Maklum, aku dan dia sama-sama suka melahap buku apa aja dan suka corat-coret kertas kosong biar jadi tulisan. Jadi, kalau aku ultah, hampir bisa dipastikan aku bakal dapet tambahan buku or kaset dari dia. Entah itu murni pilihan dia sendiri untuk aku atau aku yang minta, he...

Pernah nih pas aku ultah, bukannya Kak Be langsung kasihin kado ke aku tapi malah aku disuruh milih buku di salah satu toko buku yang penjaganya dia kenal. Jadi lah, aku milih satu buku paling murah tapi agak mendingan aku suka. Soalnya, gak enak lah aku milih buku banyak-banyak dengan harga yang tinggi. Jaim, Bo! Padahal siy, sebenernya aku pengen borong buku sepuasnya pumpung gratis, haha...

Pernah juga pas aku ultah, Kak Be nawarin aku untuk milih buku apa. Soalnya, dia bingung mau milihin buku apa untuk aku, katanya. Jadi deh aku iseng banget minta tetraloginya si Andrea Hirata yang waktu itu masih heboh-hebohnya. Padahal kan, harganya mahal banget, Brur! Tapi, Kak Be mengiyakan! Duh, jadi enak... mau tambah koleksi buku terbaru yang lagi diperebutkan sama temen-temen di kampus. Akhirnya setelah hampir sebulan lewat dari tanggal lahirku, dia menepati janjinya. Ngasih aku tiga buku karya Andrea! Soalnya buku keempatnya belum keluar. Gak papa deh, yang penting gratis, haha...

Nah, hampir tibalah hari lahirnya. Aku sempet kelimpungan milih kado yang kira-kira menarik buat dia dan gak mudah ditebak karena pasaran dan udah keseringan. Percaya gak percaya, aku mulai nyiapain kado dari sebulan sebelum ultahnya (jangan ge-er ya, Kak!) sebab, itu tadi, aku pengen buat sesuatu yang beda dan gak bisa ditebak sama dia. Mau ngasih kue tart langsung ke kosannya sambil nyanyiin lagu Happy Birthday, ih! Norak banget deh rasanya. Akhirnya ideku muncul. Ting!

Aku inget masih punya cerita sama dia dahulu kala, di saat dia curhat sesuatu ke aku. Nah, dasarnya aku ini penulis amatir, jadi apapun yang diceritain temen, jangan harap bisa aku simpen bulet-bulet dalam memoriku. Yang ada mah, aku tumpahin jadi suatu cerita dan aku kirim ke media massa (maap ya, teman-teman...☺). Tapi kan tetep mengutamakan privasi alias nama-nama yang berkaitan dengan cerita disamarkan dan cerita juga lebih diimajinasikan...

Gitu juga nasib curhatnya si Kak Be. Cerita jadulnya di warung bakso bersamaku itu aku jadikan cerpen dan aku iseng kirim ke media. Guess what? Cerpenku dimuat! Memang sih, cerpen yang berhasil aku buat itu ceritanya didasarkan atas kisah nyata si Kak Be. Gak ada yang aku ubah, malah (duh, maap sih, Kak...). Cerita itu memang agak menurunkan reputasi Kak Be. Tapi, sungguh aku tuh niat nulis itu untuk mengkritik dia. Biar dia lebih baik dan gak suka melakukan kebiasaan buruknya itu lagi. Gak ada niat apa-apa selain itu.

Yang bikin heboh Kak Be adalah, cerpen itu dimuat seminggu sebelum hari ultahnya dan aku bilang kalo cerpen itu untuk hadiah ultahnya. Gak sangka dia usaha nyari tuh majalah yang muat cerpenku (aku tau ini dari adeknya yang kebetulan ketemu aku). Gak nyangka juga ternyata Kak Be gak berkenan. Gubraks! Jadilah sms-ku gak pernah dibales lagi sampe berminggu-minggu lamanya. Paling kalo aku desek-desek harus bales, doi balesnya cuma sedikit banget dan buat aku gregetan. Ih!

Buset dah, doi marah beneran! Aku sempet wonder sih, cowok kok ngambek gitu? Hihi... tapi lama-lama aku introspeksi diri aku sendiri. Mungkin aku udah keterlaluan mengkritik dia. Secara, tuh majalah nasional yang pastinya dibaca orang dari seluruh Indonesia walaupun cuma para remaja. Mungkin juga aku udah keterlaluan dengan membocorkan rahasia yang dia curhatin ke aku jaman dahulu kala itu. Dia pengen aku rahasiain, eh kok aku malah menyebarluaskan, gak tanggung-tanggung lagi, di media massa nasional, euy! Siapa yang gak marah dan shock, coba?

Dari situ, aku mulai minta maaf ke Kak Be walaupun cuma lewat sms (gak berani ketemu langsung atau nelpon! Ih, pengecut ya aku?). Aku mulai nyadar diri, aku aja bukan malaikat, kok udah mengkritik orang dengan begitu dahsyat dan blak-blakan. Dan sampe saat ini, aku gak tahu pasti, apa Kak Be udah maafin aku atau dia masih menyimpan dendam yang lebih menyeramkan sampe hari ultahku tiba. Waduh!

Pelajaran nomer ke sekian: kalo mau kritik orang jangan terlalu ceplas-ceplos! Liat-liat orangnya dulu ya, fren... met kasih kritik...

Natar, 27 Desember 2008 
*) Buat Kak Be, maaf banget sih, Kak... peace, please! 

Tidak ada komentar: